Sarapan Orang Buta – Pablo Picasso

Sarapan Orang Buta   Pablo Picasso

Sangat sulit untuk mengatakan apa yang menyebabkan “periode biru” dari pekerjaan tuan besar. Seorang pemuda, sedikit di atas 20, Pablo Picasso tenggelam dalam pemikiran dramatis dan tragis yang ia ungkapkan dengan ekspresinya yang biasa di atas kanvas.

Beberapa peneliti percaya bahwa alasan suasana hati yang dekaden adalah bunuh diri sahabat karib Carlos Casagemos, seorang seniman yang bercita-cita tinggi. Bersama dengannya, Picasso bermimpi menaklukkan dan mengguncang seluruh dunia seni, melukis masa depan yang bahagia. Hanya Picasso yang ditakdirkan untuk mendapatkan ketenaran. Kehilangan ini memiliki dampak yang luar biasa pada Picasso dan menjerumuskannya ke dalam depresi yang berkepanjangan, dari mana hanya hobi asmara baru yang akan menuntunnya bertahun-tahun kemudian.

Semua karya periode ini disatukan tidak hanya oleh kesatuan suasana suram dan gambar mencolok, tetapi juga oleh palet warna dan teknik. Karya-karya didominasi oleh warna biru, biru, hitam, abu-abu, dan gayanya dekat dengan realisme, seperti yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam karya Picasso.

“Sarapan orang buta” pada pandangan pertama mengejutkan dengan keputusasaannya. Pahlawan gambar itu adalah seorang pemuda buta yang dikelilingi oleh hal-hal kecil dan miskin yang semakin menekankan tragedi posisinya.

Aksen utama kanvas terfokus pada mata dan tangan sang pahlawan. Penulis tidak menarik mata pemuda itu yang buta – ini hanya lubang gelap yang dengan jelas dan ringkas menunjukkan kegelapan yang menjadi tempat pemuda itu selamanya terbenam. Selanjutnya, tampilan ditransfer ke jari-jari tipis dan panjang. Pria buta itu memegang sepotong roti kecil di satu tangan, sementara yang kedua mencoba meraih kendi tanah liat dengan sentuhan.

Sebuah meja yang buruk, di mana tidak ada apa-apa selain piring kosong dan kendi, terasa sakit di hati para penonton. Ketidakberdayaan, kemiskinan, keputusasaan, dan yang paling penting kesepian yang ditakdirkan adalah motif utama dari gambar ini.

Palet biru menciptakan suasana hati yang terpisah dan lebih jauh menekankan wajah pucat sang pahlawan.

Ada beberapa sejarawan seni yang melihat seniman itu sendiri di dalam pemuda ini. Harus diingat bahwa pada saat penulisan, Picasso baru berusia 22 tahun. Dia kemudian tinggal di Barcelona dan sangat membutuhkan. Barangkali, melalui pandangan sekilas pria muda itu, tuan dunia yang terkenal di masa depan berusaha menunjukkan pengalamannya dan pemikiran tragis yang dimakan Picasso muda di tahun-tahun yang sulit itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)