Kejatuhan Icarus – Pablo Picasso

Kejatuhan Icarus   Pablo Picasso

Pada tahun 1957, Pablo Picasso, bersama dengan 11 seniman terkenal lainnya, termasuk Joan MirĂ³, Giacometti dan lainnya, diundang untuk melukis tembok besar di markas besar di Unesco di Paris.

Seniman mulai bekerja dengan inspirasi, dan pada Januari 1958, di hadapan pemerintahan tertinggi, ia telah menyajikan 40 panel besar dengan luas total sekitar 100 meter persegi. m, dilukis dengan gaya uniknya sendiri.

Panel dicat dengan akrilik. Pada lukisan itu, Anda bisa melihat permukaan air, diwujudkan dengan warna biru cerah. Sosok-sosok manusia, seperti yang biasa terjadi pada Picasso, digambarkan dalam pose-pose cacat yang eksentrik – seseorang diulurkan, seseorang telah merentangkan kaki dan lengannya, seseorang meringkuk menjadi gumpalan.

Yang paling menarik adalah Picasso sendiri tidak memberikan nama program lukisannya, merujuk penonton ke cerita mitologis terkenal tentang Icarus. Dalam versi aslinya, lukisan itu disebut “Pasukan Kehidupan dan Roh menang atas Kejahatan.” Namun, bertempat di markas, lukisan itu mulai menjalani hidupnya sendiri, dan diganti namanya. Nama baru – “The Fall of Icarus” ternyata lebih panjang dari versi aslinya, mungkin karena fakta bahwa Picasso telah lama mengajar pemirsa untuk mencari makna terenkripsi di kanvasnya.

Guru agung itu sendiri, ketika ditanya tentang makna semantik dari apa yang ditulis, tertawa – konon, dia hanya menulis kepada orang-orang yang bersantai di pantai, di mana seseorang berjemur dan seseorang sedang berenang. Karyanya mengandaikan penciptaan makna oleh publik itu sendiri, dan dia memberikan tanah yang kaya untuk pencarian tersebut.

Melihat lukisan itu, kita dapat dengan aman mengatakan bahwa apa pun jenis pekerjaan yang diambil Picasso, ia selalu tetap setia pada gayanya. Jadi dalam “Fall of Icarus” membaca spontanitas favorit, improvisasi, plastisitas, dan kreativitas dadakan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)