Tidur – Pablo Picasso

Tidur   Pablo Picasso

Lukisan “Mimpi” dilukis selama periode hasrat Picasso untuk surealisme – sebuah arah dalam lukisan, yang berusaha untuk menggambarkan yang tidak rasional dan tak dikenal, pembebasan pikiran pencipta dari struktur logis yang biasa, kombinasi elemen yang berbeda.

Karya ini didedikasikan untuk cinta master selanjutnya – Marie-Theresa Voltaire, yang ia kagumi memanggil Valkyrie. Namun, fakta bahwa dia digambarkan di atas kanvas meragukan bagi beberapa peneliti.

Terlepas dari perbedaan usia yang jelas, sang seniman terjun langsung ke kolam cinta dan mengabdikan lebih dari satu kanvas ke muse yang baru.

Menurut legenda, Marie-Therese adalah model untuk Picasso, dan dalam satu sesi tertidur. Artis itu tidak membangunkan gadis itu, tetapi menangkapnya tidur di atas kanvas.

Lukisan itu dilukis dengan warna-warna cerah, dan sejarawan seni cenderung melihat ini sebagai makna tersembunyi. Jadi, kuning di atas kanvas melambangkan hubungan yang harmonis, penghijauan, dan merah adalah perwujudan dari semangat.

Hal yang paling menakjubkan dalam pekerjaan ini adalah gambar orang yang sedang tidur – gadis itu dilukis di depan, namun, garis gelap yang tidak rata di dekat hidung membentuk profil. Ilusi non-sepele seperti itu, menggabungkan dua foreshortenings yang tidak konsisten, tidak hanya akan menjadi salah satu metode favorit master, tetapi juga akan meletakkan fondasi untuk seluruh tren dalam potret.

Bekerja “bernafas” dengan kedamaian dan relaksasi. Pose santai gadis itu menunjukkan kebahagiaan total – kepalanya membungkuk di atas bahunya, bibirnya mengerut, dadanya kosong, tangannya tertutup di perutnya. Sosok gadis itu ditulis dalam garis-garis yang mengalir, memberi penghormatan kepada bentuk-bentuk selera model, yang begitu dikagumi oleh Pablo Picasso yang pengasih.

Ngomong-ngomong, kisah cinta orang Spanyol yang hebat dan Skandinavia Valkyrie berakhir dengan sangat biasa-biasa saja – ketika gadis itu menuntut untuk melegalkan hubungan, setelah melahirkan putrinya, istri sah Rusia Olga dengan kategoris menentang hal ini. Tanpa menjadi memilah-milah, Picasso bertindak sangat awalnya, meninggalkan dua wanita sekaligus. Gambar itu tetap menjadi pengingat liris perasaan masa lalu.

Belum lama berselang, lukisan itu membutuhkan pekerjaan restorasi – pemilik sebelumnya secara tidak sengaja menusuknya dengan sikunya. Sekarang ia telah memperoleh penampilan yang murni dan pemilik baru yang membeli karya agung seharga 155 juta dolar, dengan demikian mencetak rekor berkali-kali.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)