Kekasih absinth – Pablo Picasso

Kekasih absinth   Pablo Picasso

Absinthe, minuman populer ini, bukanlah lukisan tunggal oleh para master hebat. Cukuplah untuk mengingat kembali terang dan kuat efeknya karya Degas di sebuah kafe, yang sering juga disebut “Absinthe Lover.” Picasso tidak dapat menyiasati topik ini dengan menulis gambar yang luar biasa dan sangat dikenal pada tahun 1901.

Selama periode ini, sang master terbawa oleh karya Degas, Gauguin dan Toulouse-Lautrec, mengambil dari mereka fitur komposisi dan warna halus yang tidak biasa.

Lukisan itu secara mengejutkan secara akurat menyampaikan romansa kafe Prancis yang sulit dipahami pada awal abad ke-20, di mana pengunjung tetap menghabiskan malam di malam hari dengan segelas minuman keras yang memabukkan.

Kanvas tanpa semua kelebihan, kelebihan. Picasso pertama kali menggunakan interpretasi umum, meninggalkan dalam gambar hanya hal yang paling penting – sosok seorang wanita. Dia bijaksana dan tertutup. Sangat terkonsentrasi pada pikirannya yang terbaca di matanya, senyum sinis pahit berkedip di bibirnya. Tangan kanan pahlawan itu sangat besar, dan orang juga bisa melihat makna tersembunyi dalam hal ini – wanita itu tampaknya menghalangi dirinya dari dunia luar, berusaha melindungi dirinya sendiri. Wajahnya bersudut, namun, memiliki keaktifan yang lebih besar daripada bagian tubuh lainnya, seolah dibuat dari batu dan tanpa bergerak. Gambar itu tragis dan sangat tegang pada saat yang bersamaan.

Gambar itu tanpa halftone kompleks, teknik rumit – penulis kering dan ringkas, namun, sepenuhnya mengungkapkan dunia batin seorang wanita dengan segelas absinth. Beberapa melihat dalam dirinya orang yang sangat tidak bahagia, tenggelam dalam pikiran suram mereka, sementara yang lain berani berasumsi bahwa perwakilan dari bohemia artistik digambarkan dalam gambar, karena absinth sangat populer di kalangan kreatif ini.

Untuk mewujudkan plot, artis memilih warna yang kontras – biru, merah anggur, putih. Warna yang tidak biasa ini dirancang untuk menekankan pengabaian dan kesepian karakter utama.

Hari ini karya ini dapat dilihat di Pertapaan, itu membuat kesan luar biasa pada kekuatan drama. Gambar kekasih absen Picasso menjadi sangat populer – banyak reproduksi bergaya, suvenir dibuat, bahkan T-shirt dengan pahlawan bersudut yang terkenal dapat ditemukan.

Lukisan itu menjadi salah satu karya Picasso “penuh warna” terakhir, segera sang master terjun ke dalam kesedihan dan kerinduan yang luar biasa akan periode “biru” -nya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)