Keluarga komedian – Pablo Picasso

Keluarga komedian   Pablo Picasso

Masa kreativitas “merah muda”, menggantikan “biru” yang suram, juga disebut “sirkus”, karena karakter utama sebagian besar lukisan Picasso adalah seniman keliling.

Seniman sirkus pada waktu itu dianggap sebagai perwakilan dari kelas bawah, semacam orang luar dari masyarakat, namun mereka bebas dan mandiri. Kebebasan romantis ini yang menarik bagi para seniman avant-garde yang berusaha untuk “melepaskan” belenggu genre akademik dari diri mereka sendiri dan berangkat setelah imajinasi mereka, terlepas dari kritik dan masyarakat konservatif. Jadi, gambar pemain sirkus, harlequin, pelawak pada waktu itu sangat modis dan populer. Saya tidak mengesampingkan topik ini dan Picasso.

Kanvas menggambarkan keluarga pemain sirkus, sementara ada saran bahwa semua karakter dalam gambar adalah orang-orang nyata, dan bukan imajinasi seniman. Faktanya adalah bahwa Picasso sendiri sangat suka pergi ke sirkus “Medrano”, yang terletak di Montmartre, tempat ia mendapatkan inspirasi.

Hal pertama yang menarik perhatian adalah komposisi gambar yang ramping. Semua pahlawan kanvas secara psikologis terasing dari satu sama lain – mereka tidak berkomunikasi satu sama lain, bahkan pandangan mereka tidak berpotongan, namun demikian, jika disatukan, mereka terlihat harmonis dan harmonis.

Pahlawan-pahlawan dari pekerjaan itu berada dalam semacam suasana hati yang termenung dan melankolis. Tampaknya keluarga yang agak besar ini sekali lagi akan pindah ke suatu tempat, tetapi semua orang sedang menunggu seorang wanita yang duduk paling dekat dengan penonton, tampak sedih di kejauhan dan karena alasan tertentu tidak terburu-buru meninggalkan tempat ini.

Karakter para pahlawan ditekankan oleh pakaian. Namun, sikap mereka terhadap lingkungan kreatif bahkan lebih ditunjukkan oleh kaki mereka – mereka berdiri di posisi tarian tertentu.

Sedangkan untuk sisi teknis dari karya tersebut, penulis di sini bekerja dengan warna yang biasa untuk periode “merah muda” – warna oker hangat, emas, perak, dan merah muda. Lebih banyak perhatian, sebagaimana telah dicatat, diberikan kepada Picasso oleh komposisi – studi X-ray baru-baru ini menunjukkan bahwa master beberapa kali menulis ulang pengaturan angka di kanvas sampai ia mencapai hasil yang ia butuhkan.

Seperti banyak karya Picasso, gambar ini telah lama “hidup” di Amerika Serikat, yaitu Galeri Seni Nasional Washington.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)