Pecinta – Pablo Picasso

Pecinta   Pablo Picasso

Picasso adalah seorang seniman brilian yang meninggalkan warisan kreatifnya, dengan keunikannya. Karya-karya seniman besar itu tak tertandingi. Untuk memahami Picasso tidak diberikan kepada semua orang. Pada kenalan pertama dengan karya-karyanya, mereka mengejutkan. Dunia memiliki sikap yang ambigu terhadap karyanya. Seseorang mengagumi dan menganggap Picasso jenius, seseorang tidak mengerti dan sepenuhnya menyangkal lukisannya.

Kehidupan artis terbagi dalam periode yang berbeda, masing-masing memiliki nama sendiri. Mereka semua memengaruhi Picasso dan tercermin dalam kanvasnya.

Lukisan “Pecinta” milik periode yang disebut “klasisisme.” Dia berada dalam kehidupan artis dari 1917 hingga 1925. Plotnya menunjukkan sepasang kekasih. Tidak diketahui, mungkin mereka bertemu dan cinta muncul. Mungkin mereka sudah lama saling kenal dan keluarga. Seorang pria dengan cinta dan hasrat memeluk seorang gadis. Dia dengan rendah hati menurunkan pandangannya, seolah sangat malu dengan apa yang terjadi.

Sebuah momen penting dalam gambar ini adalah bahwa pasangan itu digambarkan dalam gambar yang akrab bagi orang awam. Lagipula, Picasso melukis banyak lukisan di mana orang-orang berubah di luar pengakuan dan keburukan. Dia juga berulang kali dituduh membenci wanita dan mengejek mereka dalam pekerjaannya.

Picasso sengaja mengubah wajah, bentuk, memotong tubuh menjadi bentuk geometris. Banyak peneliti menjelaskan sikap negatif terhadap seks perempuan, karena Picasso memiliki hubungan yang sulit dengan istri pertamanya. Tetapi ada banyak wanita dalam hidupnya seperti tidak ada yang punya.

Karya ini menunjukkan kepada kita fitur wajah yang imut, baik dari pria maupun kekasihnya. Picasso membuat gambar ketika ia berusia 41 tahun. Apa yang memengaruhinya pada saat pembuatan plot ini? Mungkin dia jatuh cinta dengan wanita lain lagi. Kanvas itu disimpan di Galeri Nasional Washington. A. S.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)