Dora Maar dengan Kucing – Pablo Picasso

Dora Maar dengan Kucing   Pablo Picasso

Theodora Henrietta Markovich atau Dora Maar adalah seniman foto berbakat dan hobi lain Picasso yang pengasih.

Dari semua wanita, Douro Maar bisa disebut yang paling cemerlang dan bersemangat. Penampilan cantik, perilaku eksentrik, bakat tanpa syarat dikombinasikan dalam wanita yang tidak biasa ini. Tidak mengherankan bahwa artis itu jatuh di hadapan orang yang luar biasa. Persatuan mereka dapat disebut persatuan intelek dan kecenderungan kreatif. Mademoiselle Maar memiliki dampak besar pada karya Picasso selama masa perang, mendorongnya ke gerakan avant-garde.

Seniman itu melukis Maar yang indah selalu sangat asli – ini adalah sudut tajam, garis putus-putus, proporsi yang terdistorsi. Selain fitur karakteristik gambar yang dipotret, yang umum pada semua karya di mana Dora bertindak sebagai karakter utama, adalah gambar dari semua jenis topi dan paku panjang.

Dalam gambar yang disajikan, Maar digambarkan dengan kucing hitam kecil, yang sangat alegoris. Diketahui bahwa Picasso sendiri menyebut kucing kesayangannya, mengacu pada temperamennya.

Adapun gaya kerja, itu diselesaikan secara kubik. Wajah, seperti biasa, adalah karikatur yang cacat. Telinga terletak di bawah mata kanan, mulut dipelintir dengan senyum aneh. Seluruh wajah diwakili dalam profil dan wajah penuh – potret “perusahaan” Picasso.

Di belakang sosok seorang wanita adalah kucing hitam. Gambar kucing dan Dora yang serentak dan serasi dapat dibayangkan sebagai perwujudan seksualitas dan kelicikan dengan temperamen yang berapi-api dan agresi kreatif.

Melihat karya itu, orang dapat membayangkan bahwa perasaan yang ditimbulkan oleh Maar pada tuannya sangat beragam dan bertentangan – dari pemujaan dan kekaguman hingga kejengkelan dan intoleransi.

Seiring dengan berakhirnya perang, hubungan antara artis dan Dora berakhir. Dan mereka duduk terlebih dahulu, mengalami perpisahan dengan mudah, lalu bagi artis foto acara ini adalah titik balik. Dia tidak pulih sampai akhir hidupnya, setelah mendarat di rumah sakit jiwa, dan setelah menghabiskan waktu yang cukup lama di dalamnya, dia keluar dan meniup orang yang rusak dan sangat tidak bahagia.

Setelah kematian Maar pada tahun 1997, arsip artis tersebut mengejutkan masyarakat – bakat dan orisinalitasnya yang terlalu rendah selama hidupnya sangat jelas. Selain itu, banyak dokumen ditemukan yang menangkap proses pembuatan lukisan oleh Picasso. Sekarang artefak yang tak ternilai ini berada di Museum Pablo Picasso.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)