Wanita mengenakan kemeja duduk di kursi – Pablo Picasso

Wanita mengenakan kemeja duduk di kursi   Pablo Picasso

Lukisan itu, termasuk dalam peringkat kreasi paling mahal dari Picasso yang hebat, didedikasikan untuk salah satu kasih sayang seniman yang paling kuat – Marcel Umber, atau lebih dikenal sebagai Eva Güell.

Kisah cinta mereka indah dan tragis. Sang master mengidolakan muse-nya, membuat pengakuan tidak hanya melalui lukisannya, tetapi juga langsung pada mereka. Jadi, dalam lukisan “Gitar” dan “Biola”, yang ditulis pada tahun 1912, Anda dapat dengan jelas melihat prasasti, seolah-olah secara tidak sengaja tertulis di dalam plot – “Saya suka Hawa.” Kisah cinta tidak bertahan lama, segera Hawa jatuh sakit dan mulai memudar di depan mata kita. Ketika Picasso akhirnya bisa memasangnya di rumah sakit, beratnya hanya 24 kg. Setelah beberapa waktu, dia pergi, dan artis yang tidak dapat dihibur selama beberapa waktu mulai hidup sebagai pertapa, berduka atas kehilangan.

Banyak buku akan mengatakan bahwa tidak ada satu pun potret atau foto kecantikan yang fatal ini yang dilestarikan. Namun, ini jauh dari kasus. Mengenai potret, memang dalam lukisan-lukisan yang ditulis dengan gaya Kubisme, seperti, misalnya, “Perempuan dalam Kemejanya,” orang tidak dapat berbicara tentang kesamaan potret, tetapi meskipun demikian beberapa foto Eva disimpan dalam arsip teman Picasso – Gertrude Stein.

Karya yang disajikan sederhana dalam plot, tetapi kontennya kompleks. Hanya kursi dan sepotong kemeja yang memiliki garis besar yang nyata. Adapun pahlawan wanita itu sendiri, kita hanya bisa menebak bagian tubuhnya yang bervolume – payudara, rambut yang tergerai, bulu mata yang panjang dan bahkan perut telanjang dengan pusar. Sejarawan seni melihat bahwa dengan karya inilah sang seniman mengantisipasi seluruh arah yang beragam – surealisme.

Karya itu mengandung gaya pahatan yang nyata – begitu nyata volume dan bentuknya, dikombinasikan dengan teknik kolase. Kombinasi yang aneh, proporsi yang dilanggar, bentuk transmisi yang tak terbayangkan – Anda dapat memahami karya ini hanya dengan sepenuhnya meninggalkan logika harmonis, hanya mengandalkan imajinasi.

Warnanya diselesaikan dalam warna-warna hangat – coklat, krem, merah muda. Warna terdengar serempak, tanpa mengganggu persepsi desain kubik yang ramping.

Gambar itu terlintas pada tahun 1997 di kode lelang Christie, dan dijual ke Museum Seni Metropolitan di New York, di mana sekarang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)