Gertrude Stein – Pablo Picasso

Gertrude Stein   Pablo Picasso

Gertrude Stein cukup terkenal dengan penulis dan kekasih Amerika sezamannya Pablo Picasso. Ada bukti bahwa sering penulis membantu artis secara finansial.

Nyonya solon sekuler yang modis, dia menarik banyak orang berbakat ke lingkarannya. Dan tidak mengherankan bahwa suatu hari dia ingin memesan potretnya dari seorang teman dekat, Picasso.

Mengambil gambar dengan inspirasi, artis itu menghadapi banyak masalah, itu sangat sulit baginya untuk menghadapi Stein. Gambar itu berkorespondensi lebih dari delapan puluh kali.

Pada salah satu sesi, ketika penulis berpose untuk artis, kasus ini hampir sepenuhnya berakhir dengan pertengkaran serius. Kemudian Picasso memutuskan untuk berhenti sejenak dan meninggalkan pekerjaan di potret itu sampai gelombang inspirasi.

Segera, sang guru mengunjungi Andorra, di mana ia berkenalan dengan tradisi dan cara seni Afrika yang menakjubkan. Terutama artis yang terkesan oleh topeng dengan bentuknya yang kasar dan garis yang disederhanakan.

Kembali ke Paris, Picasso menyelesaikan potret Gertrude Stein, memberikan wajah penulisnya fitur gaya topeng Afrika.

Garis-garis wajah yang kasar dan jelas, bahkan warna dan guratan percaya diri yang tajam adalah keunggulan dari potret itu. Pada saat yang sama, Anda dapat dengan sangat jelas melihat betapa berbedanya cara penulisan sebelumnya berbeda dibandingkan dengan masker wajah. Wajah penulis dibedakan oleh kepercayaan, ketenangan, pengekangan dan bahkan keparahan. Stein benar-benar memiliki semua sifat-sifat ini, kalau tidak, dia tidak akan bisa bertahan hidup di dunia penulisan “maskulin” yang keras.

Ngomong-ngomong, potret itu jelas tidak disukai oleh “asli” – Gertrude tidak puas. Terutama wajah. Dia dengan tulus bertanya-tanya mengapa Picasso tidak meninggalkan pilihan sebelumnya yang lebih realistis, karena dia berpose untuknya selama tiga bulan penuh!

Sebagai tanggapan, sang seniman membalas, kata mereka, setelah beberapa tahun, Nyonya Stein akan terlihat seperti itu. Kita tidak tahu apakah artis itu benar, namun, segera penulis berubah pikiran. Sekarang dia mengklaim bahwa potret ini adalah yang terbaik.

Anda tidak dapat mengatakan dengan pasti apakah perubahan pendapat itu tulus atau Stein memberi penghormatan kepada artis terkenal dunia, tetapi satu hal yang pasti – Picasso mampu menciptakan estetika baru dalam potret, ambisius dan orisinal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)