Miring Harlequin – Pablo Picasso

Miring Harlequin   Pablo Picasso

Lukisan “Declined Harlequin”, atau yang juga disebut “The Leaned Harlequin” menandai awal periode “biru” dalam karya Pablo Picasso.

Pada tahun 1901, sang seniman pindah ke Paris, di mana ia bertemu dengan bohemiannya dan perwakilan dari intelektual cerdas. Ide-ide impresionisme, post-impresionisme dan sentimentalisme, dan A. Toulouse-Lautrec, E. Degas, P. Gauguin, memiliki pengaruh besar pada karya Picasso periode ini.

Dalam karya ini, meskipun Anda dapat menangkap sedikit pengaruh gagasan impresionisme, gaya individual master sikat Picasso terbaca dengan jelas.

Pahlawan gambar itu adalah seorang pria muda mengenakan triko kotak-kotak biru, yang duduk di sebuah meja di sebuah kafe. Wajahnya sangat berlumuran kapur yang sangat kontras dengan warna tangannya. Warna biru, seolah-olah, menerangi gambar dari dalam dan lebih jauh menekankan putihnya wajah, kerah, dan ujung tangan.

Gambar harlequin melankolis dan bijaksana, yang ditekankan oleh ekspresi wajah dan pose khusus. Pahlawan itu agak mirip dengan Pierrot yang sedih – simbol cinta tak berbalas yang tidak bahagia.

Ada pendapat bahwa gambar ini adalah semacam respons terhadap kematian seorang teman Picasso – Carlos Casagemas, yang dengannya sang seniman sangat dekat secara spiritual, dan bermimpi menaklukkan dunia seni. Carlos bunuh diri. Alasan untuk ini adalah cinta tak berbalas.

Hari ini gambarnya dapat dilihat di Metropolitan Museum of Art di New York, di mana karya-karya tergantung di ranah publik, dan siapa pun dapat melihat ke dalam mata sedih seorang harlequin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)