Komuni Pertama – Pablo Picasso

Komuni Pertama   Pablo Picasso

Lukisan “Komuni Pertama” diciptakan oleh Picasso yang berusia 15 tahun atas saran ayahnya untuk Pameran Seni Rupa di Barcelona pada tahun 1896. Pada saat ini, Pablo belajar di Sekolah Seni La Lonja. Salah satu gurunya, Garnelo Alda, seorang seniman Spanyol yang sangat sukses, berspesialisasi dalam melukis genre sejarah akademik “tinggi”, yang meliputi penciptaan lukisan dan mata pelajaran agama dan mitologi.

Di bengkelnya, banyak barang yang diperlukan untuk pekerjaan seperti itu dikumpulkan: jubah gereja, piala, lilin, “dekorasi” khusus meniru altar, teras gereja. Karena Garnelo Alda adalah kolega don Jose Ruiz, artis muda itu diizinkan menggunakan studio ini.

Lukisan itu tidak dianugerahi hadiah di pameran, tidak ada yang membelinya, namun demikian Pablo menerima pesanan dari beberapa biara di Barcelona untuk beberapa lukisan konten religius. Sayangnya, karya-karya ini mati selama pemberontakan anti-militeris dan anti-ulama di Catalonia pada bulan Juli 1909.

Selama periode ini, sekitar 50 gereja dan biara dibakar, termasuk biara tempat lukisan karya Picasso disimpan. Picasso tidak pernah menjadi orang yang taat beragama. Namun demikian, dalam gambar murid-muridnya tahun 1895-1896 ada beberapa plot dari kehidupan Yesus, Pengumuman, banyak gambar orang-orang kudus – sv. Sebastian, St. Petra, St. Anthony dari Padua.

Seniman muda yang aktif dan ambisius seperti itu tidak bisa tidak tertarik pada sarana ekspresi dan skema ikonografi yang digunakan oleh para penguasa besar masa lalu: “makanan” semacam ini untuk pertumbuhan kreatif pribadinya, yang dicerna hampir di luar pengakuan, perlahan-lahan membentuk kepribadian artistik Picasso. Bertahun-tahun kemudian, penulis banyak artikel dan buku tentang sang master, Pierre Dex, yang telah mengenal Picasso lebih dari seperempat abad, bertanya kepadanya apakah dia menyesal telah melukis lukisan seperti Komuni Pertama. Dan Picasso menjawabnya, “Jangan salah, karena bagiku itu sangat penting.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)