Dora Maar dengan kuku hijau – Pablo Picasso

Dora Maar dengan kuku hijau   Pablo Picasso

Dora Maar adalah seorang fotografer dan seniman berbakat, kejeniusannya dalam bidang seni diremehkan. Beberapa orang menyalahkannya karena menjadi Picasso yang agung, dalam bayangan yang ditemukan oleh wanita berbakat ini. Dia penuh dengan ide-ide kreatif, tetapi sejarah menugaskannya peran sederhana dari muse master besar, setelah bermain bahwa dia pensiun ke latar belakang. Dia membawa cintanya untuk Picasso sepanjang hidupnya, bahkan ketika wanita lain menggantikan tempatnya di sebelah tuannya.

Potret dengan kuku hijau dilukis pada tahun 1936, di awal perkenalan dengan seniman besar. Biasanya muse ini dikaitkan dengan seluruh galeri potret wanita-wanita yang menangis – dalam gambar-gambar itulah ia memasuki seni.

Dalam potret yang disajikan, Picasso hanya mencari fitur istimewanya yang dapat dipikirkan kembali dan diubah. Kami melihat matanya yang besar dan ekspresif, yang dilebih-lebihkan oleh seniman, serta manikur hijau cerah.

Kuku adalah momen penting bagi Picasso. Dora selalu menyukai pernis dengan corak yang tidak biasa. Secara umum, tangan memainkan peran yang sulit dalam perkenalan mereka dengan artis. Memasuki salah satu kafe Paris, artis itu memperhatikan seorang gadis yang sedang bermain dengan pisau kecil dengan gerakan cepat dan cekatan, memasukkannya ke meja kayu di antara jari-jarinya yang membentang. Terpesona oleh gerakan berirama dari seorang wanita yang tidak biasa, Picasso memperhatikan ketika dia merindukan, melukai jari-jarinya dan luka kecil segera dicetak pada sarung tangan putih. Picasso kemudian akan meminta sarung tangan ini dari Dora dan akan menyimpannya untuk waktu yang lama sebagai peninggalan.

Sejarah gambar ini sangat luar biasa. Selama masa pemerintahan Nazi, gambar itu berada di Berlin dan harus mengalami nasib yang menyedihkan – semua karya besar karakter modernis harus dihancurkan, seperti benda-benda seni “degeneratif”. Gambar-gambar gambar yang indah disembunyikan dan mampu bertahan dari kekejaman Nazi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)