Cium – Pablo Picasso

Cium   Pablo Picasso

Gambar “Ciuman” secara tepat dikaitkan dengan salah satu karya terbaik dari periode akhir karya Picasso.

Wajah hiperbolik bergabung menjadi ciuman… Semuanya dilebih-lebihkan di sini – mata, hidung, telinga, ikal jenggot. Dalam sikapnya yang tidak biasa, jauh dari realisme, sang guru mampu, dalam beberapa cara yang tidak dapat dipahami, untuk menyampaikan gairah dan emosi berbeda dari dua orang yang berciuman.

Wanita di atas kanvas itu sensual, penuh kasih, dan bersemangat. Dengan pengabdian dan kepercayaan yang tak terbatas, dia berpegang teguh pada pria yang dicintainya. Matanya merosot ke pangkal hidungnya – perlu banyak upaya untuk mempertimbangkan fitur favoritnya.

Seorang pria menunjukkan emosi yang sangat berbeda. Dia terlihat terpisah dan membeku. Mata besarnya tertuju ke kejauhan, dan mereka sama sekali tidak mencari mata wanita yang setia.

Fenomena yang luar biasa dari gambar ini adalah bahwa orang-orang yang digambarkan tertangkap dalam momen intim seperti ciuman harus sangat dekat, namun, gambar tersebut dengan jelas menunjukkan jarak yang sangat besar di antara mereka secara emosional.

Teknik yang digunakan oleh seniman dalam karya ini jauh dari seragam. Entah Picasso sengaja menggunakan berbagai teknik, atau fleksibilitas gaya ini disebabkan oleh penglihatan yang buruk dari master, memaksanya untuk terus melakukan penyesuaian. Beberapa goresan pada kanvas akurat dan akurat, sementara yang lain, sebaliknya, ditandai dengan tergesa-gesa dan “ringan”.

Warna di mana artis berhenti juga tidak biasa untuk Picasso mendiang. Ini adalah nada biru, biru dan abu-abu. Seolah-olah pada akhir hidupnya, sang master kembali teringat akan periode biru yang suram dan suram dari karyanya di awal perjalanan artistiknya seumur hidup.

Gambaran, untuk semua avant-garde-nya, wajah-wajah yang patah, proporsi yang tidak masuk akal, garis-garis cacat, sangat emosional. Dia tidak asing dengan celaan, tetapi tanpa serangan yang dapat ditangkap dalam karya Picasso sebelumnya.

Sekarang gambarnya ada di Paris, di Museum Pablo Picasso, dan itu selalu menarik perhatian dengan representasi ruang yang luar biasa, tokoh-tokoh dan demonstrasi gairah dan emosi manusia. Ketertarikan yang tiada habisnya ini, yang telah hidup selama bertahun-tahun, adalah konfirmasi yang jelas tentang identitas master besar seni rupa, Pablo Picasso.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)