Dance – Pablo Picasso

Dance   Pablo Picasso

Pada tahun 1925, Pablo Picasso menyukai surealis, avant-garde, jika tidak mengejutkan, arah lukisan. Surrealisme adalah perwujudan dari superreality, pemulihan hubungan yang berbeda, pemaparan emosi, penciptaan realitas irasional. Arah ini memberikan bidang yang luas untuk pencarian dan kemampuan untuk menggunakan cara ekspresi yang paling berani. Tidak mengherankan, Picasso tertarik pada surealisme.

Plot karya “Dance” diilhami oleh kunjungan ke pertunjukan perdana balet Diaghilev di Monte Carlo, tempat artis tersebut bepergian bersama istrinya.

Sejarawan seni masih memperdebatkan tentang lukisan terkenal ini. Beberapa orang percaya bahwa suasana ekspresif dan depresi dari karya tersebut terkait dengan kehidupan pribadi Picasso – pernikahannya dengan balerina Rusia Olga Khokhlova dengan cepat bergulir hingga selesai. Yang lain menganggap gambar ini lebih dalam, menemukan pahlawan orang sungguhan. Menurut beberapa kritikus, kanvas menggambarkan cinta segitiga: Carlos Casagemos, Germain Gargallo dan Ramon Pichot. Casagemos – pahlawan yang tak terduga, karena kematiannya yang tak terduga 20 tahun yang lalu, Picasso sangat menderita, yang menandai awal dari “periode biru” – nya.

Alasan bunuh diri Carlos adalah karena cinta tak berbalas kepada Germain, yang kemudian menjadi istri Pisheau. Ketika Picasso mengerjakan gambar itu, ia menerima berita tentang kematian Ramon. Ini adalah tarian segitiga yang fatal dan tragis seperti yang ditimbulkan oleh sang guru besar.

Gambar ini dibedakan oleh plastisitas garis dan ekspresi yang khusus, yang diterjemahkan ke dalam emosi yang tidak terkendali.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)