Figur di tepi laut – Pablo Picasso

Figur di tepi laut   Pablo Picasso

Pada 1925, Picasso benar-benar terbawa oleh surealisme. Bahkan sebelum itu, ia dekat dengan dalil utama arah ini – pembebasan pikiran dari struktur logis, perspektif klasik, keinginan untuk kesadaran telanjang tanpa batas dan otomatisme psikologis.

Namun, di pintu keluar, surealisme Picasso ternyata berbeda dari representasi tradisionalnya. Di Picasso, ia plastik, emosional, harmonis, dengan rasa yang kompleks.

Lukisan “Figur di Pantai” atau “Ciuman” adalah salah satu karya paling terkenal yang ditulis dalam teknik surealisme. Kanvas menggambarkan dua sosok yang tubuhnya diproses menjadi bentuk geometris yang kompleks. Garis-garis yang jelas, kontras cahaya, detail yang dikerjakan dengan sempurna membentuk angka yang terjalin. Kanvas itu didominasi oleh erotisme yang jelas dan agresif.

Seperti biasa, artis itu secara keliru menggambarkan seorang wanita, tetapi dalam karya ini ia memperoleh karakter yang ganas dan mengancam. Setelah membusuk tubuh wanita menjadi bagian-bagian penyusunnya, mengubahnya menjadi elemen-elemen yang sangat halus dan tajam, pahlawan wanita di kanvas disajikan sebagai semacam monster.

Penekanan dalam pekerjaan ini difokuskan pada wajah para pahlawan – mulut terbuka lebar, lidah hampir saling menyentuh, tajam, bahkan gigi.

Dalam plot, Anda dapat menebak halusinasi penulis, berubah menjadi gerakan impulsif hingga berteriak histeria.

Sosok-sosok biomorfik menciptakan suasana yang menarik di sekitar mereka, yang membuat mereka mempertimbangkan unsur-unsur pekerjaan untuk waktu yang sangat lama dan secara mental menggabungkan potongan-potongan dua sosok yang “hancur” ini.

Lukisan itu dilukis dengan warna-warna cerah – kuning cerah dan biru jenuh, di mana warna coklat-hitam menggambarkan karakter utama dari karya tersebut.

Karya ini memiliki banyak interpretasi: beberapa melihatnya sebagai kutukan nafsu, yang lain berpendapat bahwa itu adalah perwujudan dari hasrat, yang lain melihatnya sebagai sikap pribadi tuan terhadap kesenangan duniawi.

Meskipun demikian, lukisan “Figur di Pantai” menjadi karya yang sangat signifikan, karena lukisan inilah yang menjadi dorongan untuk penciptaan patung dan, secara umum, daya tarik seniman besar itu pada bentuk seni plastik. Picasso menjadi tertarik pada pembuatan artefak dari kawat, paku, mainan anak-anak, perabot, kardus.

Saat ini, karya yang tidak biasa dan berani ini dapat dilihat di Museum Pablo Picasso di Paris.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)