Saint Bruno – Anthony Van Dyck

Saint Bruno   Anthony Van Dyck

Lukisan “Saint Bruno” seharusnya dilakukan oleh pelukis Flemish Anthony van Dyck pada periode awal karyanya, ketika seorang seniman muda, sudah diterima di serikat St. Luke dan memiliki bengkel sendiri, membantu Peter Paul Rubens mengecat gereja Jesuit di Antwerpen.

Di kanvas ini, St. Bruno digambarkan saat berdoa di selnya. Tubuh cahaya yang kuat dari sosoknya ditampilkan dalam tiga perempat dengan latar belakang jendela setengah bertirai dengan kain cerah, di mana biru jauh dari lanskap sekitarnya hampir tidak dapat dibedakan. Untuk memberikan penampilan santa keagungan dan monumentalitas, seniman menempatkannya di latar depan gambar, membawa karakternya sedekat mungkin ke penonton. Van Dyck menekankan kekuatan gambar yang ideal dengan aliran cahaya yang jatuh dari atas.

Pencahayaan di sini membawa muatan semantik yang penting: cahaya adalah simbol Kristus, baginya pandangan dari St. Bruno diarahkan. Wajah yang ditafsirkan secara potret itu digambarkan besar dan berani, perhatian tuannya terpusat padanya dan di tangan sang pahlawan. Tidak ada atribut tambahan dalam pekerjaan ini, dan pakaiannya sangat disederhanakan.

Tirai dibuat dengan sapuan lebar dengan efek cahaya yang kuat dan bayangan yang dalam. Kanvas dirancang dalam warna-warna hangat, dibangun di atas kombinasi warna merah, krem ​​dan cokelat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)