Boy – Lead Horse – Pablo Picasso

Boy   Lead Horse   Pablo Picasso

“Periode Merah Muda” tidak membutuhkan banyak waktu dalam karya Picasso – hanya dua tahun, tetapi dalam waktu yang singkat sang pelukis berhasil menciptakan sejumlah lukisan yang dibedakan berdasarkan gaya mereka sendiri dan meletakkan dasar bagi ketenarannya. Salah satu karya tengara ini adalah “Pemimpin Kuda”.

Keanggunan, kehalusan, keceriaan dalam kompartemen dengan nada cahaya merah muda, krem, abu-abu, dan garis halus elastis membedakan periode merah muda Picasso secara umum, dan gambar ini khususnya. Picasso banyak bekerja pada saat itu dalam genre potret, berulang kali mereproduksi kekasih pertamanya, Fernando.

Gairah kedua adalah adegan bergenre, di mana karakter utamanya adalah pemain sirkus, pelawak, pengembara, dll. Dalam gambar kita melihat seorang pemuda telanjang yang memimpin kuda yang anggun – figur-figur seorang pria dan seekor binatang dilukis dengan perhatian dan kejujuran khusus, serta secara sengaja ditekankan garis yang jelas, hampir terus menerus. Segala sesuatu dalam karya ini mengembuskan kebebasan dan ruang tanpa batas – baik anak laki-laki telanjang, bebas dari pakaian, seperti dari kebaktian, dan kuda yang anggun, tanpa sabuk pengaman biasa, dan bumi tanpa penutup hijau, semak-semak dan pepohonan.

Seorang pria bebas dengan hewan bebas berjalan di tanah bebas. Picasso sendiri merindukan kebebasan ini, berusaha mengisolasi dirinya dari belenggu seni akademik yang sempit.

Tujuh tahun yang lalu, skandal yang luar biasa terkait dengan gambar ini – keturunan mantan pemilik, Julius Sheps, ingin mendapatkan kembali “Bocah dengan Kuda”, membawanya dari Museum Seni Modern di New York. Keponakan buyut seorang bankir yang sudah meninggal mengklaim bahwa lukisan itu dipindahkan ke museum secara ilegal. Bankir ingin menjual lukisan itu, yang diduga bukan lagi pemiliknya, karena dia lupa bahwa dia sudah memberikan lukisan itu kepada istri keduanya, Elsa. Namun demikian, melalui uji coba dalam bisnis keluarga lama, museum mempertahankan gambar Picasso yang indah, meninggalkannya di tempat asalnya dalam koleksi indahnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)