Penyaliban – Pablo Picasso

Penyaliban   Pablo Picasso

Pada tahun 1930, Picasso melukis gambar tak terduga untuk karyanya tentang tema Injil – “Penyaliban”, yang dianggap sebagai tonggak dalam perjalanan dari contoh pertama surealisme – lukisan “Tiga Penari” ke “Guernica” yang terkenal. Pekerjaan ini plot: dalam angka-angka yang sangat cacat, semua peserta dikenali oleh seniman dari segala zaman dan orang-orang dari sejarah Injil, berulang kali direproduksi.

Salah satu momen unik dari komposisi adalah penggunaan berbagai skala untuk figur. Picasso menekankan pentingnya karakter untuk peristiwa-peristiwa tersebut: Yesus Kristus yang disalibkan dan Bunda Allah dan Maria Magdalena, nyaris tidak dapat menebak dalam kontur yang tajam dan bidang warna, berukuran besar, sedikit lebih kecil – tubuh para perampok dan tentara jatuh dari salib, memainkan jubah yang dieksekusi di atas kartu.

Sosok terkecil adalah seorang pria yang memakukan tangan Kristus ke palang dan seorang penunggang kuda menusukkan tombak ke tubuh yang dipaku. Karakter-karakter penyaliban yang rusak secara dramatis mengantisipasi para pahlawan yang terkena dampak Guernica. Interpretasi surealistik dari plot ini dapat diartikan sebagai penistaan ‚Äč‚Äčagama, meskipun daya tarik atheis Picasso pada subjek-subjek keagamaan adalah refleksi dari pemikirannya tentang apa yang terjadi di dunia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)