Jacqueline Rock – Pablo Picasso

Jacqueline Rock   Pablo Picasso

Banyak legenda bercerita tentang minat cinta Pablo Picasso, dan hari ini sudah sangat sulit untuk membedakan kebenaran dari fiksi, dan memberikan penilaian realistis atas satu atau lain tindakan artis hebat itu. Salah satu kasih sayang yang kuat adalah teman terakhir Picasso – Jacqueline Rock, seorang istri yang penuh syukur dan setia. Sang master telah mendedikasikan lebih dari satu kanvas untuk wanita yang luar biasa ini, berbeda dalam gaya dan gaya.

Ketika Pablo Picasso bertemu Jacqueline di jalan hidupnya, di belakangnya sudah ada banyak kasih sayang emosional dan pernikahan yang gagal dengan kecantikan Rusia Olga Khokhlova. Meskipun perbedaan usia sangat besar, dan Jacqueline empat puluh lima tahun lebih muda dari Picasso, hubungan mereka sangat setia dan indah. Segera dia akan menjadi istri kedua dan terakhirnya, dan akan memanggilnya Monsinyur atau Tuhannya.

Picasso berulang kali memperhatikan bahwa ia tertarik pada Jacqueline oleh profil yang tidak biasa yang mengingatkannya pada sphinx.

Potret yang disajikan masih cukup realistis, dibandingkan dengan potret berikutnya, misalnya, “Jacqueline dengan bunga.”

Selalu dalam potret Jacqueline, orang dapat memperhatikan keindahan langka mata dari bentuk berbentuk almond dan wajah memanjang halus. Potret ini bersinar dengan kelembutan dan cinta. Mata wanita itu terlihat setia dan lembut, tetapi bukan tanpa martabat.

Suatu hal yang tidak biasa, tetapi, secara umum, warna “dingin”, dengan dominasi warna abu-abu, hitam dan biru, yang terutama menekankan putihnya wajah, sama sekali tidak membuat gambar suram atau suram. Dia memiliki pesona yang ekstrem, seolah-olah kita melihat wanita ini di bawah sinar bulan atau di senja misterius.

Melihat potret istri Picasso, Anda tidak perlu meragukan keindahan luar biasa dari Madame Picasso – alis yang diuraikan dengan jelas, siluet yang canggih, mata gelap yang besar. Selain itu, Jacqueline memiliki pikiran yang luar biasa dan mengabdikan dirinya sepenuhnya pada Picasso yang hebat.

Ketika tuan besar hampir buta, dia merawatnya, dan setelah kematian, dia hampir menjadi gila dengan kesedihan. Di pundaknya yang rapuhlah kepedulian untuk melestarikan dan membuang warisan kreatif Picasso yang sangat besar jatuh. Dia membawa keprihatinan ini dengan terhormat, mengatur pameran. Menjelang salah satu yang paling ambisius, yang seharusnya terjadi di Madrid, dia bunuh diri dengan menembak dirinya sendiri di dalam hati. Dia selamat dari suaminya yang hebat dan tersayang, yang dia idolakan hanya selama 13 tahun.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)