Kejatuhan Icarus – Peter Brueghel

Kejatuhan Icarus   Peter Brueghel

The Fall of Icarus adalah salah satu lukisan paling terkenal karya seniman Belanda Peter Brueghel the Elder. Ini adalah satu-satunya gambar yang dilukis oleh Bruegel pada plot mitologis. Kepemilikan lukisan oleh Brueghel diperdebatkan oleh para ahli – kemungkinan besar, kita berbicara tentang salinan kemudian dari asli hilang.

Komposisi gambar sangat asli: di latar depan digambarkan tokoh-tokoh kecil, sedangkan karakter utama – Icarus – bahkan tidak langsung menarik perhatian. Melihat dari dekat, Anda dapat melihat kaki mencuat dari air dan beberapa bulu berputar-putar di atas permukaan laut. Yang hilang dalam gambar adalah Daedalus: hanya tatapan gembala, tertuju pada langit, menunjukkan arah di mana ia bersembunyi. Jatuhnya Icarus tidak diperhatikan: tidak ada gembala yang melihat ke atas, atau seorang pembajak yang menurunkan matanya ke tanah, atau seorang nelayan yang terlalu fokus pada pancingnya, melihatnya. Sebuah kapal lewat, tetapi wajah para pelaut itu berbalik ke arah yang berlawanan; Namun, jika ada di antara mereka yang melihat kapal yang tenggelam, tidak mungkin kapal besar akan melambat untuk keselamatannya.

Namun, ada satu makhluk yang tidak mencolok dalam gambar, kepada siapa nasib Icarus tidak boleh acuh tak acuh. Makhluk ini adalah ayam hutan abu-abu yang duduk di dahan di tepi tebing. Dan dalam perincian ini, Bruegel mengikuti mitos dalam presentasi Ovid: The Metamorphoses mengatakan bahwa ayah Icarus, Daedalus terpaksa melarikan diri ke Kreta setelah dia membunuh keponakannya yang masih kecil, Perdix. Perdix adalah murid Daedalus dan menemukan kemampuan yang begitu cemerlang sehingga Daedalus menjadi takut akan persaingan di pihaknya. Dia mendorong Perdix dari Acropolis Athena, tetapi Athena mengasihani bocah itu dan mengubahnya menjadi ayam hutan. Jadi ayam hutan kecil punya alasan untuk menertawakannya, menyaksikan putra pelakunya mati: baginya, kematian Icarus bukanlah kecelakaan yang tragis, tetapi hanya pembalasan yang menyusul Daedalus.

Meskipun perhatian sangat dekat dengan detail terkecil dari plot, lukisan Brueghel tidak hanya ilustrasi mitos kuno, tetapi juga lanskap yang luar biasa. Bruegel melanjutkan di sini tradisi indah pelukis lansekap pertama Belanda – Joachim Patinir. Dalam lanskap seniman ini, orang sering digambarkan sebagai kecil, hampir tidak terlihat, dan peran utama dalam komposisi dimainkan oleh lanskap. Pengaruh Patinir juga tampak jelas dalam skema warna gambar: misalnya, bentang alamnya ditandai oleh gambar latar depan dengan nada cokelat, tengah berwarna hijau, dan jauh dengan warna biru.

Tempat khusus dalam komposisi gambar ditempati oleh matahari. Pucat, tembus cahaya, terbenam di cakrawala, namun menarik perhatian seseorang. Dan ini bukan kebetulan: matahari adalah “pahlawan” penuh dari gambar: sinarnya yang menyebabkan kematian Icarus. Seluruh lanskap muncul di hadapan kita dalam cahaya hantu, dan komposisinya dibangun di sekitar tiga titik utama: tokoh-tokoh petani di latar depan, Icarus yang tenggelam dan cakram matahari di cakrawala. Pada saat yang sama, para ahli mencatat bahwa pantulan emas matahari di atas air, memberikan lanskap pesona khusus – hanya efek penuaan pernis. Awalnya, gambar itu memiliki rasa yang lebih dingin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)