Penerbangan dan kejatuhan St. Anthony. Triptych Left Wing – Jerome Bosch

Penerbangan dan kejatuhan St. Anthony. Triptych Left Wing   Jerome Bosch

Lukisan “The Flight and Fall of St. Anthony” adalah sayap kiri altar “Godaan St. Anthony” dan menceritakan kisah perjuangan orang suci dengan Iblis. Artis telah berulang kali kembali ke topik ini dalam karyanya. Saint Anthony adalah contoh instruktif tentang bagaimana melawan godaan duniawi, waspada setiap saat, tidak mengambil segala sesuatu yang tampaknya benar, dan mengetahui bahwa rayuan dapat menyebabkan kutukan Tuhan. Ketika Anthony berdoa, iblis menyerangnya, memukulinya, mengangkatnya tinggi-tinggi ke udara dan melemparkannya ke tanah.

Protagonis di sayap kiri triptych adalah orang suci itu sendiri, yang dibesarkan oleh para biarawan dari Ordo St. Anthony setelah jatuh dari surga. Sebagai orang keempat dalam kelompok ini, Bosch, menurut beberapa asumsi, menggambarkan dirinya sendiri. Plot ditafsirkan sesuai dengan teks “The Life of St. Anthony” oleh Athanasius dari Alexandria dan dengan “Legenda Emas”. Di bagian atas selempang, St. Anthony digambarkan dengan tangan terlipat penuh doa, suatu pertanda dari imannya yang tak tergoyahkan. Awan setan bersayap membawanya ke langit, termasuk kodok terbang, rubah dengan cambuk. Orang suci itu tidak memperhatikan para penyiksanya dan tidak melihat bahwa ia juga diancam oleh air, dipersenjatai dengan ikan – sebuah simbol dosa.

Dalam lanskap bagian tengah selempang, yang fantastis terhubung dengan yang asli – sisi bukit adalah bagian belakang dari karakter yang berdiri di atas keempat kakinya, dan rumput adalah jubahnya. Pantatnya naik di atas pintu masuk gua, yang oleh beberapa peneliti dianggap sebagai tempat berlindung orang suci, sementara yang lain – rumah bordil. Sekelompok setan sedang menuju gua yang ambigu, jelas mewakili parodi prosesi keagamaan. Di kepalanya adalah setan di mitra dan mantel pendeta, di sebelahnya adalah rusa berjubah merah. Secara tradisional, rusa dalam agama Kristen adalah simbol kesetiaan jiwa, di sini citranya adalah penistaan ​​yang disengaja.

Di bagian bawah, di bawah jembatan di atas sungai yang tertutup es, geng iblis mendengarkan seorang bhikkhu membaca surat yang tak terbaca. Seekor burung skating mendekati kelompok ini, membawa paruhnya pesan dengan kata “berani” – ejekan pendeta yang mendapat untung dari perdagangan indulgensi. Menurut interpretasi yang sedikit berbeda dalam gambar, tiga biksu membantu St. Anthony untuk mencapai selnya setelah pertempuran yang melelahkan dengan Iblis, yang mengangkatnya ke udara – pemandangan ini digambarkan di atas, di atas langit. Bosch melanggar kanon yang berlaku untuk menggambarkan kembalinya orang suci ke bumi setelah ujian, tetapi kebebasan ikonografis ini hilang dalam konsep asli Pencobaan yang ia ciptakan.

Sebuah bangunan aneh dengan sesosok manusia berdiri di atas keempat kakinya, prosesi tokoh-tokoh aneh mendekatinya, tokoh-tokoh makhluk fantastis di sebelah kiri burung suci yang tampak luar biasa di latar depan, bersepatu roda – semua ini, sesuai dengan rencana seniman, harus menggambarkan godaan-godaan yang dihadirkan Santo Antonius. . Jadi, selembar kertas dengan tulisan “malas”, yang dipegang burung di paruhnya, melambangkan dosa kemalasan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)