Kejatuhan Phaeton – Peter Rubens

Kejatuhan Phaeton   Peter Rubens

Peter Paul Rubens, salah satu ahli terbesar abad ke-17, melukis mahakarya ini sebagai seniman muda di Roma. Kejatuhan Phaeton adalah gambaran dramatis dari master Flemish Peter Paul Rubens, berdasarkan mitos Yunani kuno Phaeton, yang populer dalam seni visual. Rubens memutuskan untuk menggambarkan mitos itu di “puncak” aksi, ketika Zeus sudah melemparkan kilat.

Phaeton, putra Apollo, memohon kepada ayahnya agar mengizinkannya mengendalikan kereta matahari yang terbang di langit dan menggantikan siang dan malam. Tetapi di tangan seorang pengemudi taksi muda yang tidak memiliki pengalaman mengendarai kereta, seekor kuda, melepaskan diri dari kendali, bergegas, membakar segala yang ada di jalurnya dengan bantuan panas matahari, mengganggu jalan biasa melalui langit…

Untuk menyelamatkan alam semesta dari kematian, Zeus, raja para dewa, melemparkan kilat, yang diwakili dalam gambar sebagai sinar cahaya yang menyilaukan. Ketika kereta itu tersambar petir, Phaeton jatuh mati.

Pada abad ke 16-17, legenda Phaeton mendapatkan popularitas sebagai perumpamaan tentang konsekuensi buruk kesombongan dan tidak adanya moderasi. Pada abad ke-17, ahli teori menginvestasikan berbagai interpretasi dari cerita ini, termasuk yang politis.

Petir memberikan kontras cahaya sambil menjaga kegelapan acara. Sosok wanita dengan sayap kupu-kupu mewakili zaman dan musim. Mereka merenungkan teror seolah-olah siklus siang dan malam rusak, menyaksikan dengan ngeri saat bumi di bawah ini berkobar. Bahkan lengkungan besar di surga dihancurkan. Sekelompok benda di tengah membentuk garis oval yang memisahkan sisi gelap dan terang kanvas. Tubuh-tubuh itu digambarkan sedemikian rupa untuk memudahkan penglihatan penonton dengan memutar-mutar mata mereka di sekeliling oval ini.

Rubens melukis kejatuhan Phaeton di Roma. Studinya tentang karya-karya Leonardo da Vinci, Raphael dan Michelangelo memengaruhi komposisi keseluruhan, pose kompleks, dan gerakan kuat yang penuh makna. Pencahayaan mengungkapkan perhatian seniman terhadap pengalaman pelukis Venesia.

Rubens terus mengerjakan lukisan itu selama bertahun-tahun. Ini dibuktikan dengan fakta bahwa kendali kuda dan tali kusut dilukis. Penulis kemungkinan besar memilih topik ini – di mana ia memperingatkan perlunya membatasi kebebasan dan tanggung jawab berdasarkan keyakinan filosofisnya sendiri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)