Maria Medici dengan kedok Bellona – Peter Rubens

Maria Medici dengan kedok Bellona   Peter Rubens

Potret sikat pelukis Flemish Peter Paul Rubens “Maria Medici dalam gambar Bellona.” Ukuran potret 276 x 149 cm, cat minyak di atas kanvas. Pada tahun 1621-1625, Rubens mulai membuat siklus lukisan untuk Ratu Prancis Maria de Medici. Awalnya, seri lukisan ini dimaksudkan untuk galeri di Istana Luxembourg di Paris.

Serial ini seharusnya merupakan seri berpasangan dengan siklus yang direncanakan, tetapi hanya sebagian yang menyelesaikan tentang kehidupan Raja Henry Keempat. Ratu Prancis Marie de Medici, istri Henry IV, ibu Louis XIII, adalah wali selama tahun 1610-1614 di bawah raja bayi. Ketika Louis mencapai usia dewasa, dia terus memerintah atas namanya, bersama dengan favoritnya, Marshal D’Ancre.

Pada 1617, d’Ancre terbunuh, dan Maria Medici harus melarikan diri. Marie de Medici dua kali mencoba untuk membangkitkan pemberontakan terhadap Kardinal Richelieu, konspirasi terorganisir, dan pada akhirnya terpaksa meninggalkan Prancis selamanya. Bellona, ​​dalam mitologi Romawi, dewi perang. Digambarkan dengan pedang atau momok, sering di tengah pertempuran, di atas kereta. Bellona juga dihormati oleh dewi alam baka.

Dia dianggap sebagai ibu Mars, kadang-kadang perawat. Dari 458 SM, upacara menyatakan perang diadakan di dekat kuil yang didedikasikan untuk Bellona: kepala kolega pendeta janin melemparkan sebuah tombak ke lokasi, secara simbolis menggambarkan sebuah negara musuh. Dari abad ke-1 SM, Bellona diidentifikasi dengan Ma dan kultusnya mengambil karakter orgiastik.

Sejak saat itu, warga negara Romawi secara resmi dilarang untuk mengambil bagian di dalamnya, dan para pelayan dewi yang suka berperang direkrut dari orang asing. Para pendeta Bellona mengenakan jubah hitam dan topi; atribut mereka adalah kapak ganda. Bersama dengan kultus timur lainnya, kultus Bellona-Ma menyebar terutama ke seluruh Kekaisaran Romawi pada abad ke-3 Masehi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)