Rubens, istri dan putranya – Peter Rubens

Rubens, istri dan putranya   Peter Rubens

Lukisan itu dilukis pada akhir karya penulis, setahun sebelum kematiannya. Karya ini memiliki biografi yang sangat terhormat, mengingat bahwa Elena Furman, istri kedua Rubens, jauh lebih muda dari suaminya dan mencerahkan tahun-tahun terakhirnya dalam setiap arti kata “kehidupan” yang komprehensif. Dia sering ditampilkan oleh suaminya di kanvas pada tema-tema alkitabiah dan historis, sebagai model dan objek harmoni dan feminitas yang sempurna.

Keluarga itu ditulis cukup besar, hampir tidak menyisakan ruang untuk sepotong pemandangan yang indah. Rubens menggabungkan potret dengan bagian interior, di mana semak mawar yang subur dan patung plester berada. Gambar dicat dalam warna agak gelap dan didasarkan pada kontras cahaya dan bayangan. Teknik ini, dipinjam dari Caravaggio, memberikan gambar dengan ekspresi dan volume khusus. Apa yang menarik perhatian kontemporer bukanlah kedalaman tulisan Paul Rubens sebagai perhatian terhadap detail, seperti pakaian para tokoh, dinamika gerakan mereka, suasana hati yang semarak, dan momen kehidupan yang sepenuhnya biasa dan tidak dipentaskan.

Keluarga Rubens “menghembuskan” kebahagiaan dan keindahan. Tentu saja, kuas tidak mampu menyampaikan suasana hati yang sebenarnya dari pasangan, tetapi perlu puas dengan gambar mereka di sini dan saat ini. Wajah para pahlawan tenang, diberkahi dengan sukacita yang cerah. Baik Paul dan Elena ditulis pada saat pertandingan dengan putra mereka. Bocah itu berpakaian mewah di zaman sekarang. Gaunnya diikat dengan benang, kaki-kaki kecil mengintip dari bawah lantai. Hiasan kepala lucu berbatasan dengan wajah bundar yang cantik. Bocah itu meraih ibunya, yang “menggendongnya” dengan tali kulit.

Tidak dapat dikatakan bahwa Elena cantik, tetapi wajahnya yang bersih, rambut yang sehat, rambut yang acak-acakan menyebabkan kekaguman dan kekaguman akan sifat yang diberikan sifatnya.

Penulis sendiri menulis sendiri tanpa hiasan. Di sini Rubens memanifestasikan dirinya sebagai seorang realis sejati. Anda bisa melihat bagaimana artis berada di lingkaran keluarganya. Perhatikan bagaimana tangan Paul dan Elena terjalin, betapa hati-hati sentuhan mereka, pergelangan tangan yang rapuh, betapa baik penampilan seniman itu sendiri. Dan kata “idyll” sama tepat di sini dengan kebenaran rasa manis dan cinta di mata pelukis hebat dan suami yang layak.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)