Empat Filsuf – Peter Rubens

Empat Filsuf   Peter Rubens

Lukisan “Empat Filsuf”, kadang-kadang disebut “Just Lipsy dan Murid-muridnya”, diciptakan oleh Rubens sampai batas tertentu sebagai memori teman dan saudara. Ini menggambarkan Justus Aipsius, yang duduk di meja di bawah patung Seneca; di kedua sisinya adalah dua siswa terbaik – Jan Woverius dan Philippe Rubens, dan berdiri di belakang, bukan sebagai peserta dalam percakapan ilmiah, melainkan sebagai penonton yang penasaran, Peter Paul sendiri.

Latar belakang yang kompleks dengan pemandangan lansekap yang jauh, kolom marmer, gorden yang subur tidak hanya berfungsi sebagai dekorasi eksternal dari hiasan potret, tetapi juga menghiasi relung tempat patung Seneca berada. Di sebelah patung, Rubens melukis vas kaca transparan dengan empat tulip, penghargaan sederhana untuk empat karakter dalam ingatan tabah Romawi kuno, penulis dan negarawan yang mereka hormati.

Setiap gambar potret grup ini terlihat sepenuhnya sendiri, ia menempatkan dirinya pada latar belakang gambar, memberikan perhatian penonton terutama teman-temannya.

Empat tulip, patung Seneca dan filsuf Lipsius, yang ditulis di sekitarnya, yang menyebarkan pandangannya di antara murid-muridnya, buku-buku diletakkan di atas meja – semua ini untuk menekankan pentingnya gambar, intelektualisme tinggi mereka.

Namun, itu bukan simbol-simbol ini sebagai lukisan brilian dari wajah para filsuf, kekayaan luar biasa dari transmisi semua seluk-beluk daging manusia. Wajah Lipsia yang sudah layu, wajah Vauver yang penuh, wajah Philip Rubens yang cantik dan terilhami, dikombinasikan dengan potret diri seniman itu sendiri – semuanya memberikan ciri-ciri karya ini dari keyakinan yang mendalam, karena penampilan mereka secara organik terhubung dengan dunia batin mereka, dengan hobi dan refleksi filosofis mereka. realitas sekitarnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)