Berburu Kuda Nil dan Buaya – Peter Rubens

Berburu Kuda Nil dan Buaya   Peter Rubens

Perburuan kuda nil dan buaya adalah lukisan minyak di atas kanvas oleh Peter Paul Rubens. Rubens menciptakan genre adegan perburuan besar. Studio-nya menghasilkan lusinan karya serupa untuk pelanggan aristokrat pada 1610-an dan 1620-an. Maximilian I, Pemilih Bavaria, ditugaskan untuk menulis “berburu kuda nil dan buaya” dan tiga lukisan lainnya menggambarkan perburuan singa, serigala, dan babi hutan. Karya-karya menghiasi kediaman musim panas Pangeran Wittelsbach. Rubens dan studionya menghasilkan empat kanvas besar di Antwerpen, antara 1615-1616.

Perburuan kuda nil dan buaya terjadi di tepi Sungai Nil, seperti yang ditunjukkan oleh pohon palem di latar belakang gambar. Karena kuda nil dan buaya dianggap predator berbahaya, kehancuran mereka adalah tugas yang dilakukan para bangsawan. Pasukan berburu terdiri dari tiga orang. Mereka duduk di atas kuda-kuda Arab, dan berburu dengan bantuan ranjau, pedang dan dua bujang, yang mengenakan jaket yang dipangkas kasar. Salah satu bujang dibunuh oleh binatang buas. Kuda nil marah menginjak-injak buaya, karena keduanya diserang oleh pemburu dan anjing pemburu, yang menyebabkan mereka marah, membangkitkan naluri pelestarian diri. Secara akurat mentransmisikan tekanan fisik kuda nil dan buaya. Disarankan bahwa Rubens mungkin telah melakukan perjalanan ke Roma untuk melihat kuda nil mati dengan matanya sendiri.

Kompleksitas pengelompokan angka diwakili oleh gerakan berputar-putar, drama tinggi, dan palet yang cemerlang. Semua ini adalah ciri khas gaya Rubens. Konfirmasi yang baik dari kata-kata ini adalah gambar “Kejatuhan Phaeton.”

Sejarah lukisan itu

Foto-foto siklus ini dijarah dari istana selama Perang Napoleon. Hanya “Kuda Nil dan Perburuan Buaya” yang selamat. Saat ini, karya tersebut telah ditambahkan ke koleksi galeri seni Pinakothek Lama.

Kritik terhadap Delacroix

Dalam pemberitahuan bertanggal 25 Januari 1847, pelukis Prancis Eugene Delacroix mengagumi karya itu, menyebutnya “dieksekusi dengan baik”, namun, mencatat bahwa “tindakannya bisa lebih menarik.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)