Perburuan Babi Hutan – Peter Rubens

Perburuan Babi Hutan   Peter Rubens

Dalam karya Rubens tentang perburuan, dua fase kreativitas dapat dibedakan. Lukisan-lukisan periode pertama, yang berlangsung hingga 1620, yang dirujuk oleh “Perburuan Babi” yang disajikan, dicirikan oleh skema komposisi sentripetal dan diagonal, gaya-gaya yang tak terkendali beroperasi di kedua sisi. Karya-karya selanjutnya mengembangkan karakteristik komposisi dekorasi, yaitu, tindakan di dalamnya ditampilkan dalam perspektif horizontal yang sejajar dengan bidang gambar.

Dalam kasus pertama, klimaks perburuan ditekankan, ketika binatang buas disalip dan dikalahkan, dalam hal kedua – proses penangkapan. Dan jika karya-karya periode pertama menunjukkan kemenangan para pemburu atas predator yang ganas, maka kanvas-kanvas kedua – pengejaran binatang yang tak berdaya. Gambar Dresden dalam hal isinya jauh lebih dari sekadar adegan genre perburuan. Ini jelas “bersinar melalui” mitos kuno perburuan Caledonian, yang di mana Meleager dengan tombak membunuh babi hutan Caledonian.

Semua peserta cerita digambarkan di sini: seekor babi hutan berdiri di bawah pohon di lingkaran pemburu yang lebat dan anjing-anjing menggonggong dengan jahat. Atalanta baru saja menembakkan panahnya; Tombak Meleager menembus binatang itu. Di dekat babi hutan itu ada seorang lelaki mati. Tema ini digunakan oleh banyak seniman Flemish untuk lukisan yang mewakili perburuan dengan latar belakang lanskap hutan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)