Elena Fourman bersama anak-anak Claire-Jeanne dan Francois – Peter Rubens

Elena Fourman bersama anak anak Claire Jeanne dan Francois   Peter Rubens

Seniman Flemish Barok Peter Paul Rubens adalah milik para penguasa terbesar di dunia. Karya-karyanya menyenangkan penonton dengan sikap mendidih, lembut, penuh daya vitalitas, gambar yang kuat. Dengan semangat dan temperamen yang luar biasa, Rubens memiliki rasa proporsi yang luar biasa. Imajinasi yang luar biasa, rasa dan teknik yang cemerlang – inilah yang ada di jantung karya brilian sang master.

Rubens belajar di bawah pelukis lanskap T. Verhoecht, di bawah pelukis lanskap dan pelukis sejarah Adam van North, dan kemudian pada 1596-1600 – dengan Otto van Weyen. Pada 1630, Rubens menikahi Elena Fourman muda. Sebuah panggung baru telah datang dalam hidupnya, dipenuhi dengan kebahagiaan keluarga yang tenang. Seniman tersebut memperoleh sebuah warisan dengan sebuah kastil, di masa lalu meninggalkan karier di istana dan kegiatan diplomatik.

Dalam karya-karya saat ini, pemandangan nyata yang tenang muncul, dan citra seorang wanita berambut pirang dengan tubuh sensual, yang selalu ada dalam imajinasi sang seniman, kini telah menemukan fitur nyata dari istrinya. Elena memasuki kehidupan sang master sebagai perwujudan ideal kecantikan. Dia hampir selalu melukis potretnya dengan gambar Batsyeba, lalu Venus, lalu salah satu rahmat. Ditaklukkan oleh keindahan Elena, artis itu melukisnya telanjang dalam karya terkenal “Fur Coat”. Karya terkenal lainnya: “Tiga Rahmat”. Ok 1638-1640. Prado, Madrid; “Taman cinta.” Ok 1638. Prado, Madrid.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)