Phaeton – Gustave Moreau

Phaeton   Gustave Moreau

Mobil pertama pasti harus seperti kereta atau gerobak – setelah semua, itu tidak dibuat dari awal, tetapi sesuai dengan prinsip analogi, kesamaan. Gerobak dan gerobak, diubah, berubah menjadi gerbong dan phaetons. Dan di zaman kita, ketika Anda tidak dapat bertemu kereta atau phaetons, sedikit orang yang tahu asal usul nama ini – phaeton.

Suatu kata adalah nama yang tepat. Itu adalah nama putra Helios, dewa matahari. Menjadi muda dan berani, dia memohon kepada ayahnya untuk membiarkan dia mengendalikan kereta surgawi, melakukan perjalanan yang biasa melalui lemari besi surga. Sayangnya, ayahnya setuju, dan Phaeton, seperti yang akan mereka katakan sekarang, tidak bisa mengaturnya.

Yang pertama dari para seniman untuk mengabadikan momen kejatuhan Phaeton adalah P. Rubens yang terkenal. Pada paruh kedua abad ke-19, episode yang sama dari mitologi kuno dibahas oleh rekan-rekan Prancis-nya, Gustave Moreau. Dari mitologi diketahui bahwa jatuhnya Phaeton disertai oleh api besar di Bumi.

Untuk menghindari kemalangan yang lebih besar, Zeus harus menghancurkan Phaeton dengan kilat. Wajah putra Helios yang sekarat dalam gambar Moreau sulit ditebak. Bacchanalia adalah kata yang terlintas dalam pikiran ketika mempertimbangkan gambar ini. Di sini sisa-sisa kereta, kuda, dan bagian-bagian tubuh manusia dicampur menjadi satu. Atas semua ini dengan penuh kemenangan naik kepala naga dari dunia bawah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)