Studio Artis – Gustave Courbet

Studio Artis   Gustave Courbet

Menyelesaikan pekerjaan di Workshop Artis, Courbet berbagi dengan temannya, penulis Chanfleury: “Orang-orang yang suka mengungkapkan pendapat mereka pada setiap kesempatan dan bangun di tengah malam dengan keinginan yang penuh gairah untuk membahas sesuatu dan, tentu saja, mengutuk, orang-orang ini akan mendapatkan banyak kesenangan melihat foto baru saya! “

Courbet tidak salah. “Artist’s Studio” menjadi sumber inspirasi bagi para kritikus yang tidak ada habisnya. Lukisan itu sangat dinilai oleh juri Pameran Dunia Paris tahun 1855 dan ditolak dengan tegas oleh mereka. Meskipun demikian, Courbet menyelenggarakan pameran independennya sendiri, di mana ia menghadirkan tidak hanya “Studio Artis”, tetapi juga “Pemakaman di Ornan”, serta beberapa karya lainnya sendiri. Jika nama gambar itu mampu menarik perhatian kritik, maka apa yang bisa kita katakan tentang komposisi dan tema – tidak ada banyak interpretasi. Apa pun yang dianggap sebagai kanvas ini: esoterik, Masonik, simbolis, realistis, politis, sosiologis…

Ada bukti dari penulis “Lokakarya” itu sendiri bahwa ia mencoba menangkap dirinya dan orang-orang yang dicintainya di atas kanvas, serta membayangkan masyarakat tempat ia harus hidup. Sosok seniman terletak di bagian tengah gambar – dia duduk di depan kuda-kuda. Gelombang tangan dengan kuas dikaitkan dengan gerakan Tuhan dari Penciptaan Adam karya Michelangelo. Artis digambarkan di tempat kerja – ia seolah-olah benar-benar terlepas dari apa yang terjadi di sekitarnya. Di kedua sisi itu ada dua kelompok tokoh.

Di sebelah kanan adalah teman dekat dan orang-orang yang mendukung artis. Di latar depan, di atas meja, ada penyair Baudelaire, yang gemar membaca. Tidak jauh darinya, di atas bangku, penulis menetap Chanflery. Sedikit lebih jauh adalah sekelompok lima orang, termasuk filsuf Proudhon dan dermawan Bruyia. Di belakang punggung sang seniman adalah model telanjang – simbol energi kreatif yang menguatkan kehidupan, di sebelah kiri – kiasan sosial: sekelompok orang miskin, seorang wanita petani yang termenung, seorang anak lelaki dengan pakaian compang-camping dan seekor anjing pemburu.

Gambar ini dirancang dengan warna kuning kecoklatan yang hangat. Dia dianggap sebagai salah satu karya terbaik Courbet. Rekan-rekan seniman menyebut karya ini suatu prestasi artistik yang nyata, karena mereka menganggapnya sangat pribadi, dan karena itu, melanggar fondasi akademis yang melarang pengangkatan pribadi ke tingkat epik sejarah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)