Di kafe – Gustave Caillebotte

Di kafe   Gustave Caillebotte

Kanvas yang disebut “In the cafe” mengacu pada karya Caillebotte yang paling terkenal dan paling penting. Penulis Joris Karl Güismans mengagumi kealamian gambar, di mana sulit untuk memperhatikan “niat atau pengaturan apa pun.”

Memang, transmisi momen yang luar biasa adalah salah satu kekuatan dari pekerjaan ini. Terlihat termenung, absen dari seorang lelaki berdiri, pose bebasnya, hampir ceroboh, dua karakter di latar belakang disampaikan dengan sangat baik. Caillebotte, sekali lagi mengaburkan batas-batas antara adegan genre dan potret, menggambarkan seorang penghuni kota kelas menengah khas Paris pada masa itu. Tidak heran lukisannya dibandingkan dengan sastra Prancis realistis abad ke-19, dan terutama dengan karya Zola dan Huysmans.

Merancang ruang komposisi gambar ini, Caillebotte didasarkan pada permainan cermin ganda. Satu bingkai berisi tiga gambar, tiga bidang pandang berbeda. Yang pertama adalah sosok seorang pria di latar depan. Cermin di belakangnya “mengacu” pada gambar kedua – orang-orang yang duduk di meja, serta ke cermin lain di mana kita melihat gambar ketiga – refleksi dari pintu kaca kafe yang menghadap ke jalan.

Sang seniman menawarkan kepada penonton jenis permainan, baik mental maupun visual. Di Caillebotte, komposisi ini luar biasa kompleks, dan susunan angka-angka yang tepat adalah hasil dari persiapan awal yang sangat menyeluruh. Dalam konteks ini, pelestarian kealamian adegan menunjukkan keterampilan hebat seniman.

Kirk Varnedo menulis bahwa “perubahan dalam karya Caillebotte dan evolusi spesifik dari karyanya secara umum mencerminkan perubahan dalam sikap seniman terhadap dunia, serta dialog internalnya antara mata dan pikiran. Penelitian berkelanjutan tentang dualitas persepsi visual membuktikan kesadaran mendalam akan perbedaan antara realitas yang dirasakan oleh perasaan. , dan kenyataan yang dirasakan oleh pikiran. Dapat dikatakan bahwa dikotomi yang diamati dalam karya Cabotte sesuai dengan refleksinya yang mendalam tentang perbedaan antara kekacauan. kesan eksternal dengan dispersi dan fragmentasi mereka dan kecenderungan pikiran untuk merampingkan dan menyusun. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)