Penenun – Gustave Courbet

Penenun   Gustave Courbet

“Penenun” seolah-olah turun dari lukisan Millet, tetapi dalam gambar Courbet, alih-alih asketisme yang menyedihkan dan melekat dalam karya barbizon yang menggambarkan wanita petani di tempat kerja, kita menemukan karakter yang menawan dalam kesederhanaan, kilau berkilau, pencahayaan yang kaya dan, tentu saja, suasana yang dipenuhi dengan erotisme.

Cezanne, seorang pengagum Courbet, sangat senang dengan gambar ini dan mencatat dalam salah satu suratnya: “Banjir cahaya kuning di sekitar; seprei besar kemerahan menyebar di lantai; awan debu membumbung di atas biji-bijian; kunci jatuh di leher salah satu wanita, seperti pada kanvas Veronese yang paling sensual, dan tangan – tangan ini adalah warna susu yang dipanggang, tangan yang terulur dari seorang wanita petani – sehalus batu pantai… Tapi ini diajukan oleh saudara perempuannya… Dia dapat ditempatkan di salah satu lukisan Velazquez: dia akan cocok dengan indahnya, Aku bersumpah! .. Apa semuanya jenuh di sini Goes dan kasar! Bagaimana semua kehidupan ini! Ini benar-benar mengesankan!”. Lebih lanjut, berbicara tentang gambar yang sama, Cezanne menekankan bahwa palet Courbet “berbau seperti biji-bijian.” Ini, tanpa diragukan lagi, pujian tertinggi dari seniman, yang meyakini hal itu secara berurutan

Namun, lukisan “Penenun” menempati tempat yang luar biasa dalam karya Courbet, seperti dalam sejarah lukisan abad ke-19 secara umum. Artis menolak untuk menggunakan perspektif, sehingga adegan kehilangan kedalamannya. Semua sosok tampak rata dan digambarkan di bidang yang sama. Di sini Anda dapat melacak pengaruh seni Timur, dan terutama ukiran Jepang. Dalam pengertian ini, gambar “Penenun” menjadi semacam pendahulu gaya dari karya-karya Eduard Manet atau Paul Gauguin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)