Artis – Alphonse Mucha

Artis   Alphonse Mucha

Modernis Ceko dengan akar Austro-Hongaria, Alfons Mucha mempersembahkan lukisan “Artis” kepada penonton. Ini adalah lukisan yang sangat cerah dan penuh emosi positif. Ini mencirikan penulis dari sisi estetika sejati dan kekasih tidak hanya wanita luar biasa, tetapi juga gadis-gadis muda sebagai sumber inspirasi. “Artis” Lalat – sebuah karya yang berbeda dari sisa koleksi penulis. Seiring dengan wanita-wanita Alfons dan gambar posternya, gadis ini ternyata sangat cantik dan tidak seperti “rekan-rekan” dewasa.

Artis itu menatap matanya yang masih muda dengan wajah yang dewasa, serius, dan kekanak-kanakan. Teknik menulis dalam The Artist hidup dalam skala besar dan improvisasi, itu membuat pukulan panjang untuk menari dan banyak garis yang akan terjalin di sepanjang kontur. Palet cahaya sangat transparan sehingga memainkan lelucon kejam dengan minyak lemak, secara visual mengubahnya menjadi cat air yang memberontak. Terlepas dari kecintaan Alphonse pada litografi dan keturunan, kanvas ini dapat dikaitkan dengan lukisan realistis. Penguasaan yang luar biasa dari berbagai bidang seni dan teknik menulis mengkhianati keahlian seorang pelukis Ceko.

Pekerjaan ini benar-benar kurang berkontur dan kontras, ini memberikan sifat tidak ekspresif terhadap detail individu dan latar belakang buram. Tetapi mata gadis itu, berwarna zaitun, sangat nyaring dan gamma, dan menembus pupil. Jari-jarinya tidak panjang kekanak-kanakan, bergetar dan unik dalam plastisitas. Piring keramik tempat seniman itu bekerja masih segar dengan cat, dan mungkin belum selesai dengan lukisan. Memelototi pakaian ringan, piring dan titik mata memeriahkan gambar. Mereka mengejar sikat Lalat, meninggalkan riak kacau di latar belakang. Kehadiran rona bunga jagung dan banyaknya warna periwinkle “mendinginkan” palet. Namun, jumlah rambut dan warna hijau yang hangat dari mata pahlawan itu memenuhi udara dingin dengan kehangatan.

Komposisi kanvasnya sedemikian rupa sehingga gadis itu benar-benar mengisi ruang, tanpa menyisakan ruang untuk meja, di mana, mungkin, dia duduk, dan banyak botol cat, palet dan banyak handuk kotor. Di sini dia hanya Dia – seorang pengrajin perempuan, seorang seniman dan produknya, tampilan yang tajam dan sikat tipis di tangan yang berbakat. Variasi garis dan goresan yang belum selesai, tidak adanya garis lurus menembus modernisme dengan realisme kerja, memberikan arah lukisan, di mana Alfons Mucha bekerja, menjadi salah satu modernis yang cerdas dan mudah dikenali.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)