Perempatan Usimati, Takanawa – Utagawa Hiroshige

Perempatan Usimati, Takanawa   Utagawa Hiroshige

Di pinggiran kuartal Sibatamati, di gerbang Takanawa, dulu ada pos pemeriksaan bagasi orang-orang yang pergi ke dan dari Edo. Karena sering kebakaran, itu dihapuskan. Di balik gerbang Takanawa di tepi laut ada kuartal Kurumate, dalam bahasa sehari-hari Usimati. Gambar roda besar gerobak di mana sapi jantan itu dimanfaatkan bukan disengaja di latar depan, melainkan terhubung dengan nama lembaran. Selama pembangunan Kuil Zojoji pada tahun 1634, pemerintah bakufu mengundang pekerja dari Kyoto dengan lembu jantan untuk mengangkut kayu dan batu. Setelah selesai konstruksi, mereka diizinkan untuk tinggal secara permanen di Edo, di gerbang Takanawa.

Kata “Takanawa” ditulis dalam hieroglif yang berarti “Roda Tinggi”, dan “Usimati” berarti “Bagian Kuartal.” Nama resmi Kuartal Kurumate juga berarti “Kuartal Kereta”. Hiroshige menempatkan pengunjung di gerbang Takanawa, menghadap ke teluk. Di paling kanan, Anda dapat melihat odyba – benteng yang dibangun atas perintah pemerintah. Jauh ke laut di sebelah kiri Anda dapat melihat pegunungan di Semenanjung Boso. Sebuah busur pelangi besar melintasi langit abu-abu, mengulangi garis besar roda di latar depan di sebelah kanan. Dalam edisi berikutnya, warnanya menjadi kuning. Surat wasiat, biru tua di latar depan, menjadi lebih terang di dekat cakrawala. Langit merah gelap mencerahkan dan berubah menjadi nila di tepi atas daun.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)