Batsyeba – Gustave Moreau

Batsyeba   Gustave Moreau

Menurut Alkitab, Batsyeba adalah seorang wanita cantik yang langka. Raja David, berjalan di atap istananya, melihat Batsyeba mandi di bawah. Suaminya, Uria, orang Het, pada waktu itu jauh dari rumah, melayani di pasukan Daud. Batsyeba tidak mencoba merayu raja, sebagaimana dibuktikan oleh teks Alkitab. Tetapi Daud tergoda oleh keindahan Batsyeba dan memerintahkannya untuk dibawa ke istana. Sebagai hasil dari hubungan mereka, dia hamil.

Belakangan, Daud menulis surat kepada komandan pasukan Uria, di mana ia memerintahkan Uria ditempatkan di tempat “akan ada pertempuran terkuat, dan mundur darinya sehingga ia akan dikalahkan dan mati.” Memang, ini terjadi, dan David kemudian menikahi Batsyeba. Anak pertama mereka hidup hanya beberapa hari. David kemudian bertobat dari perbuatannya.

Kisah ini menjadi plot bagi banyak lukisan terkenal. Dengan segala kedudukannya yang tinggi, istri-istri Daud Batsyeba yang paling dikasihi mengambil tempat di tempat teduh dan bertindak dengan cara yang bermartabat. Pengaruhnya terhadap David tampaknya besar, jadi dia mendorongnya untuk mengumumkan putra sulungnya, Raja Salomo. Kemudian ia terutama berkontribusi pada penghancuran upaya Adonia untuk menduduki takhta ayahnya. Sehubungan dengan David, ia menjadi istri yang setia dan penuh kasih serta ibu yang baik bagi anak-anaknya.

Dalam seni Batsyeba, biasanya digambarkan telanjang. Seniman Renaissance sebelumnya menunjukkan pakaiannya dan hanya mencuci tangan atau kakinya. Kadang-kadang digambarkan dengan surat, meskipun Alkitab tidak menunjukkan detail ini. Mazmur ke-50 ditulis oleh David ketika dia bertobat karena membunuh suami yang saleh, Uria, orang Hettia, dan merasuki istrinya, Batsyeba.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)