Susanna and the Elders – Peter Rubens

Susanna and the Elders   Peter Rubens

Lukisan Rubens menggabungkan ekspresi, drama dan kepenuhan hidup. Ciri-ciri seni barok ini tercermin dalam lukisannya “Susanna and the Elders” pada plot dari Kitab Nabi Daniel. Salah satu babnya dalam terjemahan Yunani Perjanjian Lama menceritakan bagaimana dua penatua melihat seorang wanita yang saleh ketika sedang mandi dan, mengancam dengan tuduhan perzinahan, mulai mencari cintanya.

Susanna tidak menyerah pada persuasi dan, diduga karena telah berdosa dengan pemuda itu, dihukum mati, tetapi nabi Daniel membuktikan bahwa dia tidak bersalah. Rubens berulang kali membahas kisah ini, menggunakan kesempatan yang diberikan olehnya, yaitu, untuk memerankan seorang wanita telanjang, yang merupakan salah satu topik utama dalam seni sang master, dan untuk menyampaikan sensualitas yang memenuhi adegan mandi Susanna.

Si cantik muda, yang tubuhnya lembut, berkat lukisan yang gemetar dan berkilauan, bersinar, menonjol dari kegelapan, melemparkan kepalanya ke belakang dan menatap ngeri ke para tua-tua. Kontras usia tua yang berapi-api dan masa muda yang mekar membawa sedikit drama ke dalam gambar. Tetapi penulis memungkinkan untuk merasakan kemenangan kesucian atas naluri dasar: kemurnian batin diekspresikan dalam dirinya melalui keindahan fisik, yang ia anggap sebagai sesuatu yang agung.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)