Chained Prometheus – Peter Rubens

Chained Prometheus   Peter Rubens

Subjek mitologis selalu tertarik pada pelukis Rubens. Dengan kekuatan magis warna dan garis, dia berusaha untuk menghidupkan kembali kisah yang datang kepada kita dalam bentuk mitos, cerita yang dihormati, tetapi tanpa bukti ilmiah. Dengan demikian, Rubens seolah mengklaim keaslian dari apa yang terjadi, menciptakan bukti yang indah, sangat realistis dan emosional.

Prometheus adalah titan yang membawa kemarahan Zeus kepada dirinya sendiri. Diam-diam dari izin terbesar Zeus, Prometheus menyerahkan api kepada orang-orang, untuk mana ia ditakdirkan untuk siksaan abadi – ia dirantai ke batu, di mana seekor elang terbang setiap hari untuk mematuk hatinya. Keesokan harinya, penderitanya menumbuhkan hati baru, dan siksaan terhadap Prometheus yang malang mulai baru.

Saat elang mematuk hati, Rubens menggambarkan kerawang. Penonton tidak melihat wajah Prometheus terdistorsi oleh rasa sakit – rajawali menutupinya dengan cakar cakar. Namun, dengan cara otot-ototnya kencang, naik pada tubuh atletis yang indah, mudah untuk menebak apa yang dialami titan. Kita melihat bagaimana Prometheus ingin menghindari paruh tajam yang menyakitkan, tetapi semua upaya sia-sia – rantai dengan kuat mengikat tangannya.

Seluruh gambar dipecahkan dalam warna-warna gelap – banyak warna hitam, coklat tua dengan kilasan biru langka menghasilkan efek yang sangat emosional. Namun, kesedihan, kekuatan dan perjuangan yang kuat seperti itu terasa di seluruh kanvas – pahlawan tidak dengan rendah hati menunggu nasibnya, yang dia tahu, tetapi tanpa lelah bertarung dengan burung dan hukumannya. Lukisan Dorubensovskaya tidak pernah berpura-pura memiliki perasaan yang begitu kuat, lebih cenderung keintiman dalam lukisan sekuler, atau secara ketat mengikuti kanon akademik dalam kanvas pada subjek agama.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)