Tari Tani – Peter Brueghel

Tari Tani   Peter Brueghel

Lukisan “Tarian Petani”. Pada tahun 1567-1569, Peter Bruegel menampilkan sejumlah lukisan dengan tema kehidupan rakyat. Rupanya, Bruegel berhasil menciptakan salah satu karya genre terbaiknya – Peasant Dance. Plotnya tidak mengandung alegori, dan karakter umumnya dibedakan oleh pathos tertutup dan rasionalitas yang ketat. Seniman itu tidak begitu tertarik pada suasana pesta petani atau dalam gambar-gambar kelompok-kelompok individu, tetapi pada petani itu sendiri – kedok mereka, fitur wajah, kebiasaan, sifat gerak tubuh dan cara mereka bergerak.

Tokoh petani yang kelebihan berat dan kuat digambarkan dalam skala besar yang tidak biasa bagi Brueghel, menciptakan elemen alami dan kekuatan alami dari alam. Setiap gambar ditempatkan dalam besi, menembus seluruh gambar, sistem kapak komposisi. Dan setiap figur tampaknya terhenti – dalam tarian, argumen atau ciuman. Angka-angka tampaknya tumbuh, membesar-besarkan dalam skala dan signifikansinya. Memperoleh keyakinan super-nyata, mereka dipenuhi dengan monumentalitas kasar, bahkan kejam, tetapi mengesankan mengesankan, dan adegan secara keseluruhan diubah menjadi sekelompok fitur khas kaum tani, elemen, kekuatan yang kuat.

Dalam gambar ini, genre petani konkret yang spesifik dalam metodenya lahir. Tetapi, tidak seperti karya-karya selanjutnya dari jenis ini, Bruegel memberikan gambar-gambarnya kekuatan luar biasa dan kesedihan sosial. Ketika gambar ini sedang ditulis, pemberontakan massa terkuat – ikonoklasma – baru saja dihancurkan. Sikap Bruegel terhadapnya tidak diketahui. Tetapi gerakan ini dari awal hingga akhir populer, ia mengejutkan orang sezaman dengan bukti karakter kelasnya, dan, agaknya, keinginan Brueghel untuk memusatkan fitur-fitur utama dan khas dari orang-orang dalam fotonya berhubungan langsung dengan fakta ini.

Terkait dengan iconoclasm dan karya lain oleh Brueghel – “Peasant Wedding”. Di sini, ketajaman visi karakter nasional semakin meningkat, tokoh-tokoh utamanya memperoleh kekuatan yang lebih besar, tetapi sudah agak berlebihan, dan permulaan alegoris dihidupkan kembali dalam jalinan artistik gambar. Tiga petani dengan pandangan ngeri atau bingung melihat dinding, yang seharusnya di depan, di luar gambar. Mungkin ini merupakan singgungan pada kisah alkitabiah tentang hari raya Belsyazar, ketika kata-kata muncul di dinding yang meramalkan kematian mereka yang mencuri harta dari kuil dan ingin keluar dari kondisi menyedihkan mereka.

Ingatlah bahwa para petani pemberontak yang berperang melawan Katolik menghancurkan gereja-gereja Katolik. Warna idealisasi dan kelembutan yang tidak biasa bagi Brueghel bahkan memiliki sedikit penyesalan yang pahit dan kemanusiaan yang baik – kualitas yang tidak ada dalam Tari Petani yang jelas dan konsisten. Beberapa penyimpangan dari prinsip dan ide “Peasant Dance” dapat ditemukan dalam gambar “Musim Panas”, pada pandangan pertama sebuah gambar bernama dekat. Namun, penyimpangan total dari harapan sebelumnya datang sedikit kemudian, ketika sang master menciptakan sejumlah lukisan suram dan kejam, termasuk “Blind” yang terkenal itu. Secara tidak langsung, mereka terkait dengan krisis pertama dalam perkembangan revolusi Belanda.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)