Alkemis. Ukiran – Peter Bruegel

Alkemis. Ukiran   Peter Bruegel

Pada 1555, penerbit terkemuka grafis Antwerp, Hieronymus Kock, menghasilkan serangkaian cetakan lanskap oleh Brueghel; kolaborasi mereka berlanjut sampai kematian artis. Pada tahun-tahun yang sama, bengkel Kok mencetak ukiran dari lukisan Jerome Bosch; visi fantasmagoriknya, bahasa alegori terenkripsi, dan cara bergambarnya mungkin mengejutkan Brueghel; diptych moralistik Bosch, seperti The Garden of Earthly Delights atau Woz Sen, menjadi sumber inspirasi Brueghel untuk sejumlah ukiran dan lukisannya. “Alchemist” karya seniman ukir Peter Bruegel pada intinya tidak hanya memiliki fitur ironis.

Alkimia pada masa Brueghel dipraktikkan secara luas. Sarjana terkemuka dari Abad Pertengahan dan Renaissance, seperti Albert Agung, Raimund Lullius, Roger Bacon, Arnaldo de Villanova, Jean de Men, Flamel, Bernard Trevisan, Paracelsus, Saint Germain dan lainnya, terlibat dalam alkimia. Gerakan mistis dalam alkimia Eropa menempati tempat yang sangat signifikan.

Mistisisme dan kedekatan alkimia Eropa secara alami menghasilkan sejumlah besar penipu dari alkimia. Seniman Peter Bruegel pada ukiran di nada ironis menggambarkan seorang alkemis yang menciptakan model dunia dan proses penciptaan dunia dalam retort, menetapkan sebagai tugasnya reproduksi dan spiritualisasi kosmos, dan hasil dari konsep kesatuan substansial dunia dan universalitas perubahan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)