Altar Bardi – Sandro Botticelli

Altar Bardi   Sandro Botticelli

Madonna and Child dengan tahta, John the Baptist dan Evangelist John, atau Altar of Bardi.

“Di gereja Santo Spirito di Florence, ia melukis papan kapel Bardi, dieksekusi dengan hati-hati dan selesai dengan indah, dengan zaitun dan pohon-pohon palem, dilukis dengan penuh kasih olehnya” Vasari.

Lukisan “The Madonna and Child on the Throne, John the Baptist dan the Evangelist John”, juga dikenal sebagai Altar Bardi, adalah salah satu karya Botticelli yang paling mengesankan yang ditugaskan oleh Giovanni de Bardi. Konglomerat finansial pada masanya ini menghasilkan banyak uang dalam perdagangan wol di Inggris, dan juga memimpin London Bank Medici. Kembali ke kota asalnya, ia membangun sebuah kapel di Santo Spirito, tempat Botticelli memesan patung altar.

Bagian atas altar dan sayap samping masih di Kapel Bardi, dikeluarkan dari paduan suara. Gambar altar itu sendiri disimpan di Museum Berlin Saatlich; Sayangnya, bingkai yang dibuat oleh arsitek dan pemahat kayu terkenal Giuliano da Sangallo hilang.

Di tengah panggung, yang disebut. Menyusui Madonna, dia membuka payudaranya untuk memberi makan Bayi yang duduk di pangkuannya. Di kedua sisi tahta adalah John the Baptist dan Evangelist John, santo pelindung pelanggan altar, Giovanni de Bardi.

Khotbah-khotbah Savonarola memiliki pengaruh kuat pada banyak orang seni yang berbakat dan religius, dan Botticelli tidak menentang. Sukacita, memuja kecantikan selamanya meninggalkan pekerjaannya. Jika Madonna sebelumnya diwakili dalam kemegahan Ratu Langit yang agung, sekarang ini adalah wanita pucat dengan mata penuh air mata, seorang wanita yang telah mengalami dan banyak mengalami. Fitur wajah, tangan Madonna menjadi lebih memanjang, rapuh, tidak wajar. Seluruh sosok Bunda Allah, lipatan-lipatan vertikal pakaian, garis-garis biru tanjung, helai rambut yang longgar menekankan arah ke atas. Wajah bayi itu penuh dengan kesedihan kekanak-kanakan.

Ke kanan dan ke kiri takhta, sebagai rombongan kehormatan Bunda Allah, Yohanes Pembaptis dan Penginjil Yohanes dipanggil. Wajah mereka ketat, sedih, kusut karena kesulitan dan kesulitan. John the Baptist, santo pelindung kota Florence, mengenakan jubah merah di atas tunik wol. Di atas rumput di kakinya terbentang piala pembaptisan, tangan Forerunner menarik perhatian pemirsa ke Madonna and Child. Botticelli melukis orang suci lain, Yohanes Penginjil, dengan kedok seorang lelaki tua terhormat. Dia secara tradisional memegang sebuah buku dan pena di tangannya, seekor elang besar, satu dari empat hewan yang melambangkan Evangelist John, mengintip dari belakangnya.

Komposisi altar Bardi tidak biasa untuk waktu itu: Botticelli menunjukkan solusi khusus untuk komposisi tiga bagian klasik, menggambarkan Madonna di atas takhta dan dua orang suci. Ia digunakan untuk latar belakang struktural bukan arsitektur tradisional, tetapi elemen tanaman. Flora di sekitarnya, anyaman gazebo, dekorasi rumah – semuanya digambarkan dengan dekorasi yang tidak wajar, seperti pada karya-karya lain periode ini, misalnya, dalam lukisan “Spring”.

Semua bunga dan buah-buahan dalam gambar menanggung beban simbolis. Seperti banyak karya Renaissance, alih-alih kayu cedar, Botticelli menggambarkan pohon lemon. Mungkin, kebingungan ini disebabkan oleh fakta bahwa kata Latin “cedrus” dalam terjemahan Italia memiliki dua arti – pohon cedar lemon.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)