Perumpamaan Orang Buta – Peter Bruegel

Perumpamaan Orang Buta   Peter Bruegel

Plot lukisan “Perumpamaan Orang Buta” atau “Orang Buta” dikaitkan dengan perumpamaan Injil tentang orang buta yang bodoh yang berusaha membimbing saudara-saudaranya dalam kesialan. “Dapatkah orang buta menuntun orang buta?” Kata Injil Matius. “Tinggalkan mereka! Mereka adalah pemimpin buta orang buta, dan jika orang buta menuntun orang buta, mereka berdua akan jatuh ke dalam lubang.” Selama beberapa abad perumpamaan ini berfungsi sebagai contoh instruktif dari perilaku orang yang tidak masuk akal di bawah kendali kebutaan rohani.

Motif Kristen Brueghel terjalin dengan aneh dengan simbol-simbol realistis. Enam orang yang malang berkeliaran di sepanjang yang tidak rata, seolah-olah mengangkat bumi, bertahan satu sama lain, tetapi kemudian terjadi masalah – seorang pemandu buta tidak dapat menemukan bersama stafnya tempat di mana bukit berakhir. Bersama dengan barang-barangnya, dia jatuh ke sungai dan menarik orang-orang berjalan di belakangnya. Bruegel Sr secara konsisten, seperti dalam gerakan lambat, menggambarkan semua fase musim gugur, yang ditransmisikan di sepanjang rantai dari orang buta pertama kepada mereka yang mengikuti dan pasti akan berakhir di sungai.

Sangat mengherankan bahwa seniman itu menunjukkan berbagai penyakit kebutaan dengan akurasi sedemikian rupa sehingga ahli okul modern dapat mendiagnosis karakter gambar itu. Jadi, orang buta ketiga menderita leukoma kornea, dan yang kedua matanya rusak. Bruegel menggunakan teknik melukis yang tidak biasa yang disebut “kuarsa”, ia mungkin meminjamnya dari ibu mertuanya, artis miniatur Makin Verholtz. Pengenceran kuat dari tempera ketika diterapkan pada kanvas meniru gambar mahal pada karpet. Keingintahuan sang seniman yang kejam terhadap orang-orang lumpuh yang jelek berada dalam semangat saat itu. Kejahatan dianggap lucu dan selalu menghibur masyarakat. Pelukisnya sendiri tidak memiliki sedikit kasihan untuk karakternya. Melalui keburukan fisik, Brueghel menyampaikan kebutaan spiritual orang-orang boneka yang bergerak menuju pertemuan kematian yang tidak diketahui, tetapi tak terhindarkan dan mengerikan.

Peter Brueghel dan orang-orang sezamannya mengalami nasib yang sulit. Intoleransi agama, tiang gantungan, dan api unggun sering terjadi. Pada 1567, setahun sebelum lukisan “Perumpamaan Orang Buta” dilukis, para penakluk Spanyol menciptakan teror paling parah di Belanda. Lebih dari 8 ribu orang dieksekusi. Tetapi sebagai tanggapan atas perlawanan heroik rakyat, masyarakat kelas atas, seperti pemandu buta, memilih untuk bergabung dengan para penakluk. Beberapa peneliti berpendapat bahwa itu adalah kekecewaan dalam hidup dan pada orang-orang yang mendorong Peter untuk membuat lukisan “Blind.”

Keburukan dan amarah para karakter itu berbatasan dengan keindahan alam yang agung. Seniman itu menggambarkan pemandangan yang tenang dan tidak berpenghuni. berbukit-bukit sederhana, rumah-rumah desa runcing dan sebuah kuil kecil yang nyaman. Gereja kecil pedesaan ini masih berdiri di sekitar Brussels. Ketenangan dan kesegaran lanskap Brueghel berbicara tentang keabadian dunia. Bahkan sungai tampak indah, di mana keenam ditakdirkan untuk tenggelam. Dengan latar belakang keindahan dunia yang sunyi, sosok-sosok orang buta tampak semakin menjijikkan dan menakutkan. Menampilkan kontras antara pemandangan yang tenang dan keburukan orang-orang bodoh yang bodoh, sang seniman melihat keindahan spiritual hanya di alam. Petrus telah menggunakan motif perumpamaan Injil tentang orang buta dalam komposisi lukisannya, Flemish Amsal, dengan penjelasan filosofis.

Selama pergolakan sosial yang berkuasa di Belanda pada abad ke-16, kanvas moralis Peter Bruegel tidak kalah pentingnya dengan karya sastra humanistik. Seniman besar meletakkan dasar untuk teknik lansekap, yang masih digunakan sampai sekarang, dan lukisannya “The Parable of the Blind”, yang ditulis setahun sebelum kematiannya, memperingatkan manusia untuk memasuki jalan palsu – jalan dalam kegelapan keraguan spiritual.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)