Asumsi Perawan – Peter Bruegel

Asumsi Perawan   Peter Bruegel

Bruegel melukis gambar ini untuk teman dekatnya, Abraham Ortelius, dan dia sangat terkejut dengan hal itu sehingga dia meminta Philip Galle untuk membuat ukiran dari karya ini, yang kemudian menghiasi aula pertemuan umum komunitas agama Keluarga Cinta. Sangat aneh bahwa kemudian foto itu menjadi milik Rubens, yang adalah penggemar berat kejeniusan Bruegel. Komposisi gambarnya sangat luar biasa.

Tidak ada dua belas rasul yang mengelilingi ranjang kematian Perawan, sebagaimana ditunjukkan dalam apokrifa; hadir – lebih banyak lagi. Ini menunjukkan bahwa sumber bagi Bruegel bukanlah teks apokrif dari Yohanes sang Teolog, tetapi Legenda Emas, yang menurutnya saksi-saksi kematian Perawan Maria, di samping para rasul, murid-murid Kristus lainnya, juga para martir Kristen, secara ajaib dipindahkan ke ranjang kematian dari berbagai variasi. penjuru dunia.

Menurut tradisi Belanda, pemandangan ini ditampilkan dalam latar seniman kontemporer. Semua barang rumah tangga ditulis cukup realistis. Bantalan pemanas dari logam tergantung di dinding, seekor kucing meringkuk oleh api, dan kendi, piring, dan lampu diletakkan di atas meja di sebelah kiri.

Bunda Allah, yang masuk ke dalam kehidupan kekal, diterangi dari belakang oleh cahaya mistis yang datang ke sini dari apocrypha, yang menceritakan tentang penampilan Kristus pada saat itu dalam bentuk “cahaya yang datang dari-Nya dan dicurahkan atas Perawan.” Sosok yang tampaknya hantu dan tidak nyata di sebelah kiri adalah milik John the Theologian, penulis cerita apokrif tentang Assumption of the Virgin.

Rasul Suci Petrus, mengenakan pakaian uskup dan mempersonifikasikan gereja yang diciptakan oleh Kristus, meletakkan lilin yang menyala di tangan orang yang sedang sekarat. Salib yang terletak di depan Perawan Maria meyakinkan kita bahwa, bahkan pada saat fana, Dia tidak berhenti memikirkan tentang Putranya yang disalibkan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)