Cloudy Day – Peter Bruegel

Cloudy Day   Peter Bruegel

Di hadapan pelukis-pelukis Brueghel, alam tampaknya berlangsung selamanya di musim panas. Bruegel adalah yang pertama belajar bagaimana menyampaikan perubahan musim dan perubahan terkait dalam kehidupan manusia.

Di depan kita adalah pemandangan suram di awal musim semi. Di latar depan adalah bukit yang ditumbuhi pepohonan. Jelas, badai berlalu di sini – dialah yang menjatuhkan pohon di sebelah kanan, dan sekarang tampaknya telah menutupi puncak bukit dengan cabang-cabang.

Petani memotong ranting pohon telanjang dan mengumpulkannya dalam bundel. Berikut adalah dua orang dewasa dan seorang anak laki-laki dalam topi karnaval kertas, dengan lentera di tangannya. Sebuah bel digantung di sabuknya. Kehadiran para petani, gerakan-gerakan mereka yang penuh percaya diri dan bisnis menghidupkan kembali daerah yang suram ini, menghilangkan perasaan tunawisma yang keras, mengisi ruang dengan kehangatan manusia.

Di bawah bukit adalah sebuah desa dengan sebuah penginapan dan sebuah gereja. Rumah-rumah, ditutupi dengan jerami atau genteng, penuh sesak, berdiri saling berdekatan, seolah-olah melindungi kehangatan dan kenyamanan masing-masing. Di antara rumah-rumah itu ada pohon-pohon rendah. Jalan desa ditutupi lumpur kering. Di luar desa di dataran ada taman.

Di puncak dan celah pegunungan yang jauh terletak salju. Melalui gelap, malam awan mendung datang cahaya pagi yang dingin. Ini menciptakan kontras tajam yang tajam dari bagian yang terang dan teduh.

Jika yang pertama adalah ketenangan setelah badai, maka di kejauhan semuanya dipenuhi dengan kegembiraan. Tiba-tiba menekuk, sungai yang mengalir deras mengalir deras. Sepertinya dia akan meninggalkan pantai. Sungai mengalir ke laut yang dingin dan tidak ramah. Gelombang menghantam bendungan, dan busa putih terbentuk di sepanjang pantai.

Dari pantai, orang-orang melihat dengan ketakutan di laut, tetapi di sana, di laut, sebuah bendungan muncul – ini adalah tanda dari perjuangan seseorang yang berhasil dengan unsur-unsurnya. Dataran di sini ditutupi dengan jalan lebar, jalan sempit. Di sepanjang pantai adalah bangunan tempat tinggal yang kokoh.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)