Asumsi – Sebastiano Ricci

Asumsi   Sebastiano Ricci

Lukisan pelukis Italia Sebastiano Ricci “Assumption”. Ukuran lukisan itu 95 x 52 cm, cat minyak di atas kanvas. Asumsi Perawan, hari libur Kristen, yang terakhir dalam lingkaran tahunan libur besar; didedikasikan untuk akhir kehidupan duniawi Perawan, dirayakan pada 15 Agustus.

Asumsi Bunda Allah adalah salah satu dari dua belas pesta besar lingkaran liturgi tahunan. Menurut tradisi gereja yang paling kuno dan diterima secara umum, peristiwa ini muncul dalam bentuk berikut: setelah kenaikan Yesus Kristus ke surga, Perawan yang Terberkati, yang tersisa, sesuai dengan kehendak Putra, dalam perawatan St. Yohanes, terus-menerus tetap dalam prestasi puasa dan doa serta dalam keinginan terindah untuk merenungkan Putra yang sedang duduk. di sebelah kanan Allah Bapa.

Hari kematiannya diungkapkan kepadanya dari Tuhan. Pada hari ini, para rasul senang melihat awan dari berbagai negara di bumi dan ditempatkan di Yerusalem. Tuhan Sendiri dengan para malaikat dan orang-orang kudus muncul dalam pertemuan jiwanya. Menurut kehendak Perawan Yang Terberkati, tubuhnya dimakamkan di dekat Yerusalem, di Getsemani, di antara makam orang tuanya dan yang bertunangan. Pada hari ketiga, ketika rasul Thomas, yang tidak berada pada saat kematian Bunda Maria, datang ke kuburan, tubuhnya tidak lagi berada di dalam kubur. Gereja selalu percaya bahwa itu dibawa ke surga.

Pesta Asumsi Bunda Kita telah ada sejak zaman kekristenan yang paling kuno. Pada abad ke-4 ini sudah ada di mana-mana, seperti yang dapat dilihat dari kesaksian Gregory of Tours dan dari penyebutannya di semua kalender paling kuno. Pada abad ke-5, sticheras ditulis untuk liburan ini oleh Anatoly, patriark Konstantinopel, dan pada abad ke-8, dua kanon dikaitkan dengan Kozma Svyatogradts dan John Damaskin. Festival Assumption awalnya dirayakan pada 18 Januari, tetapi dirayakan secara lokal pada 15 Agustus.

Perayaan umum tanggal 15 Agustus didirikan di bawah Kaisar Mauritius. Dia saat ini dihormati oleh gereja dari 14-23 Agustus. Untuk perayaan itu, umatnya dipersiapkan dengan puasa dua minggu, yang disebut Asumsi dan berlangsung dari 1 hingga 15 Agustus.

Pada pesta Perayaan Maria Diangkat ke Surga, gereja memuliakan Bunda Allah, kerubim yang paling jujur ​​dan tanpa perbandingan, serafim yang paling mulia, yang sekarang, sebagai seorang ratu, muncul di sebelah kanan Anak dan, setelah mengambil perlindungan-Nya, umat manusia, menengahinya untuk memohon belas kasihan kepada Tuhan. Dengan peristiwa ini, Asumsi Bunda Gereja kita mengajarkan kepada kita bahwa kematian bukanlah kehancuran keberadaan kita, tetapi hanya transisi dari bumi ke surga, dari kerusakan dan kehancuran menuju keabadian abadi.

Sejak abad ke-4, yang lain telah bergabung dengan tujuan utama ini – untuk mengekspos kesalahan bidat yang menyangkal sifat manusia Perawan yang Terberkati dan karena itu berpendapat bahwa tidak ada pembicaraan tentang kematian Perawan Suci. Demikianlah kekeliruan orang-orang Collyridian, bidat dari abad ke-4.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)