The Polissena Wraith – Sebastiano Ricci

The Polissena Wraith   Sebastiano Ricci

Lukisan pelukis Italia Sebastiano Ricci “The Sacrifice of Polissena” Ukuran lukisan itu 77 x 66 cm, cat minyak di atas kanvas. Dalam agama-agama kafir, gagasan pengorbanan sangat menyimpang. Sensualitas dalam ritual kafir selalu mendominasi gagasan itu, dan dalam beberapa kultus pengorbanan memiliki karakter haus darah secara terbuka, berubah menjadi kanibalisme total. Dengan demikian, dalam kultus Semit Barat Baal dan Astarte, sebuah kehormatan perawan dikorbankan untuk para dewa ini, dan di kuil-kuil mereka terdapat negara-negara khusus “pelacur dan peramal suci.”

Rasa haus darah menemukan ekspresi tertinggi dalam pengorbanan manusia, yang merupakan kebiasaan di antara banyak orang kuno, tidak termasuk yang klasik. Meskipun seiring waktu mereka dibatalkan, tetapi keberadaan mereka jelas dibuktikan oleh monumen; misalnya, pada monumen Asiria-Babilonia Anda sering dapat melihat gambar persembahan orang selama pengorbanan, di seluruh atmosfer ritual keagamaan. Paling sering, orang tua mengorbankan anak-anak mereka, tuan-tuan – budak, pemenang – yang ditaklukkan. Agama Perjanjian Lama benar-benar asing bagi pengorbanan yang tidak bermoral dan kanibalistik seperti itu.

Namun, kritik baru-baru ini, siap untuk melihat jejak mereka di dalam Alkitab, dalam konfirmasi yang merujuk terutama pada fakta pengorbanan Abraham atas putranya Ishak dan kisah putri Yefta. Namun, untuk melihat dalam pengorbanan Ishak bukti keberadaan pengorbanan manusia di antara orang-orang Yahudi juga berarti kehilangan pandangan akan pentingnya fakta ini, sebagai ujian dari keteguhan iman Abraham. Kemungkinan besar adalah kisah Yefta, yang mengorbankan putrinya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)