Penobatan Bunda Maria – Fra Beato Angelico

Penobatan Bunda Maria   Fra Beato Angelico

Plot ini membentuk adegan final dan klimaks dalam siklus naratif kehidupan Perawan Maria, ketika ia mengikuti Kematian Perawan Maria dan dia naik ke surga, atau – lebih sering – memberikan citranya dalam bentuk gambar doa – personifikasi Gereja itu sendiri.

Jenis gambar terakhir penobatan Bunda Maria ini lahir di pangkuan seni Gotik abad ke-13, dan ini dapat dilihat paling sering pada dekorasi patung portal-portal katedral Perancis. Kemudian, ia ditemukan dalam lukisan yang dibuat khusus untuk altar gereja yang didedikasikan untuk Perawan Maria atau milik ordo biara, yang menikmati perlindungannya. Bentuknya yang paling umum menunjukkan Perawan Maria, yang duduk di sebelah Kristus, yang meletakkan mahkota di kepalanya.

Pilihan lain: Perawan Maria berlutut di hadapan Kristus. Atau dia menerima mahkota dari Allah Bapa atau dari Trinitas. Dalam kasus yang terakhir, Kristus, Allah Bapa dan merpati semuanya hadir, dan Kristus biasanya meletakkan mahkota di kepalanya. Dia dapat memegang satu tangan pada sebuah buku yang berbunyi: “Veni, electa mea, et in thronum meum” [“Ayo, sayangku, dan aku akan menempatkanmu di atas takhtaku”]. Perawan Maria biasanya berpakaian kaya – sesuai dengan perannya sebagai Ratu Surga.

Kelompok pusat sering dikelilingi oleh paduan suara malaikat, mungkin dengan alat musik. Banyak tokoh dapat hadir: para leluhur, bapa Gereja, para martir agung, dan orang-orang kudus lainnya di dunia Kristen. Yang terakhir, terutama ketika mereka ditemani oleh para donor yang berlutut, memiliki fungsi yang sama seperti dalam plot “Sacra Conversazione” dengan Perawan Maria dan Bayi.

Dalam seni Kontra-Reformasi, tema ini cenderung digantikan oleh plot Konsepsi Tak Bernoda. Sebagai sebuah kisah naratif, ia sering disertai dengan adegan para rasul berkumpul, berdiri di sekitar makam Perawan Maria yang kosong.

Adegan terakhir dari kehidupan Perawan Maria adalah adopsi oleh Putra Ilahi-Nya ke Surga dan penunjukannya oleh Ratu Surga. Dipercayai bahwa pelopor penobatan Perawan adalah episode berikut dari kehidupan Salomo: setelah kematian Daud, Salomo menjadi raja Israel, dan Batsyeba, ibu Salomo, datang kepadanya dan meminta perlindungannya. “Raja berdiri di depannya, dan membungkuk padanya, dan duduk di singgasananya.

Mereka juga menetapkan takhta untuk ibu raja, dan dia duduk di tangan kanannya. “Gambar plot-tematik dari penobatan Sang Perawan dapat dibedakan dari gambar-gambar alegoris Perawan Maria dalam peristiwa-peristiwa hari-hari terakhir Perawan Maria di bumi, termasuk ranjang kematian, makam, dan meratapi para rasul dan orang-orang yang dikasihinya.

Madonna menyembah Bayi Kristus. Dalam lukisan-lukisan ini, Maria digambarkan berlutut di hadapan Bayi Yesus. Adegan ini terkadang digambarkan bersama dengan adegan Nativity.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)