Altar San Marco – Fra Beato Angelico

Altar San Marco   Fra Beato Angelico

Fra Angelico adalah seorang pelukis yang menggabungkan perasaan religius yang sangat pribadi dengan keunggulan artistik yang tinggi. Angelico adalah seorang biarawan dari biara Dominika di Fiesole. John Ruskin, seorang ahli teori seni, menyebutnya “bukan seniman yang dalam arti kata langsung sebagai orang suci yang diilhami.” Tak lama setelah kematian Angelico dijuluki “Beato”, secara resmi dia dikanonisasi pada tahun 1984. Ini salah satu gambar altar quattrocento terbaik yang dibuat untuk altar utama biara San Marco di Florence, didedikasikan untuk Saints Cosmas dan Damian.

Komposisi sentral menggambarkan Madonna dan Anak di atas takhta yang dikelilingi oleh para malaikat dan Saints Cosmas dan Damian, Lawrence, John the Evangelist, Mark, Dominic, Francis dan the martyr Peter. Memperhatikan keindahan langka karya Angelico, Vasari menulis: “Madonna, dengan kesederhanaannya, membangkitkan rasa doa yang terpesona di antara penonton… Tidak mungkin membayangkan bahwa suatu hari dia akan dapat melihat sesuatu yang diciptakan dengan keterampilan yang hebat.” Penguasaan dalam gambar ruang jelas diekspresikan dalam karya ini oleh Fra Angelico; rasa kedalaman yang jelas diciptakan oleh pengurangan pola karpet Anatolia yang luar biasa menjanjikan. Karya ini adalah salah satu altar pertama yang memperhitungkan hukum perspektif.

Yang tidak biasa adalah kenyataan bahwa kerangka arsitektur yang dimaksudkan untuk mezbah diciptakan bersamaan dengan lukisan. Hasilnya, gambar, atau lebih tepatnya, ansambel komposisi telah menjadi karya yang benar-benar inovatif. The Madonna on the throne naik di tengah ruang di atas sekelompok karakter. Cypresses, pohon-pohon palem dan karangan bunga mawar menyerupai bagian Alkitab di mana Perawan Maria dibandingkan dengan cedar Lebanon, cemara dari Gunung Zion, pohon palem dan Jericho naik. Markus membiarkan Injil terbuka pada halaman yang menjelaskan bagaimana Yesus mengajar di sinagoge.

Sosok berlutut dari St. Cosmas mungkin adalah potret Cosimo de Medici, dan St. Damian adalah potret Lorenzo de Medici yang meninggal pada bulan September 1440. Kedelapan orang kudus itu dianggap sebagai pelindung Cosimo de Medici dan keluarganya. Pada 1434, kembalinya Cosimo ke Florence dari pengasingan membuka babak baru dalam sejarah para pengamat Dominika di Fiesole. Cosimo Medici mulai melengkapi biara San Marco di Florence, yang sekarang beralih dari tangan Ordo Silvestrins ke kepemilikan kaum Dominikan.

Pada 1437, arsitek Mikelozzo mulai merenovasi biara yang agak bobrok; sementara itu, Fra Angelico ditugaskan untuk membuat lukisan dinding lunette di halaman biara, kapel, ruang makan, dinding koridor, dan 45 sel yang ditempati oleh para biarawan. Dia melakukan pekerjaan ambisius ini sampai 1450.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)