Altar dua John. Exterior Sash – Hans Memling

Altar dua John. Exterior Sash   Hans Memling

Di sisi luar sayap triptych berlutut donor dengan pelanggan suci mereka. Di sayap kiri adalah kepala biara Anthony Zegers dan bendahara Jacob de Kenink, di sayap kanan adalah kepala biara Agnes Kazembrot dan bendahara Klara van Hülsen.

Karakter-karakter ini sesuai dengan empat tokoh di bagian tengah triptych: dua John dan St. Catherine dan Barbara; selain itu, Catherine melambangkan komunitas biarawati, mempelai Kristus, dan Barbara – seorang suci, yang dipanggil dalam doa untuk membantu orang Kristen yang sakit, menderita atau sekarat. Jalinan ilusi dan kenyataan juga terlihat jelas dalam cara Memling memahami sisi luar altar. Ingatlah bahwa sebelumnya semua pekerjaan di bagian belakang sayap dilakukan dengan menggunakan teknik grisaille.

Sosok-sosok itu tampak hidup, dan karenanya mereka tidak kalah dengan gambar-gambar di dalam. Memling istirahat dengan tradisi dinding belakang “mati” dan dengan demikian menyatakan akhirnya. Gambar berhenti menjadi bagian utilitarian dari pengaturan gereja, tetapi menjadi layar optik, pintu ke ruang baru di setiap sisi. Meskipun ada donor, mereka tidak berlutut di depan panggung utama. Dapat dinyatakan dengan pasti bahwa karya Hans Memling termasuk dalam kategori yang sama sekali berbeda dengan karya rekan senegaranya yang terkenal – van der Hus dan Brueghel, yang dapat menafsirkan plot dalam dimensi “manusia” murni. Tapi dialah yang pertama kali berhasil mewujudkan aspek “platonis” dalam melukis utara Alpen tepat pada saat itu, ketika seniman dari Pisanello ke Raphael mencoba untuk mendapatkan hasil yang sama dengan cara yang sama sekali berbeda selama periode quattrocento Italia. Memling menciptakan ruang mistis di mana tidak hanya ilusi dan realitas berinteraksi, tetapi juga surga dan bumi.

Mitologi Kristen terungkap dalam gambar yang tidak kalah dalam kecerahannya dengan gambar-gambar kuno. Gambar dan tradisi berjalan beriringan dalam satu konsep tunggal, dilestarikan dalam sejarah dan waktu, dengan jelas mendefinisikan peran lukisan sebagai gambar murni dan dalam hal ini mencerminkan realitas ideal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)