Ghent Altar – Jan van Eyck

Ghent Altar   Jan van Eyck

Poliptych Ghent dari van Eyck bersaudara adalah karya seni utama Renaissance utara. Ini adalah bangunan multi-bagian yang megah, berukuran 3,435 kali 4,435 meter. Altar multi-sayap ini awalnya ditujukan untuk kapel samping dari Yohanes Pembaptis di Saint-Bavo di Ghent. Analisis yang cermat terhadap altar memungkinkan untuk membedakan antara karya kedua saudara – Hubert dan Jan. Hubert, yang mulai bekerja, meninggal pada 1426, sementara altar selesai pada 1432 oleh Jan, yang mengeksekusi panel yang membentuk sisi luar altar, dan sebagian besar – sisi dalam sayap samping.

Ketika membandingkan prosesi di sisi dalam dari flap samping dengan adegan penyembahan domba, Anda dapat melihat bahwa dalam karya Jan angka-angka tersebut dikelompokkan lebih longgar. Ian lebih memperhatikan manusia daripada Hubert. Tokoh-tokoh yang ditulis olehnya lebih harmonis, mereka lebih konsisten, merata mengungkapkan sifat manusia dan dunia yang berharga. Pada hari libur, flap dibuka. Adegan ringan di kamar Mary terungkap – secara harfiah dan kiasan – dalam dirinya. Altar menjadi dua kali lebih besar, menjadi luas dan khidmat polifonik. Menyala dengan cahaya warna yang dalam.

Adegan transparan Kabar Kabar yang transparan digantikan oleh serangkaian tokoh yang luar biasa dan menakjubkan. Mereka tunduk pada hukum khusus. Setiap tokoh seperti ekstraksi, konsentrasi realitas. Dan masing-masing tunduk pada hierarki yang penuh kegembiraan dan kemenangan, yang di atasnya adalah Tuhan. Dia adalah fokus dari keseluruhan sistem. Itu adalah yang terbesar, didorong dalam dan ditinggikan, tidak bergerak dan, satu-satunya, diputar di luar altar. Wajahnya serius. Dia mengarahkan pandangannya ke ruang angkasa, dan gerakan mantapnya tanpa kesempatan.

Ini adalah berkah, tetapi juga pernyataan tentang kebutuhan tertinggi. Dia tinggal dalam warna – dalam warna merah menyala, yang dituangkan di mana-mana, yang menyala di sudut-sudut yang paling tersembunyi dari polyptych dan hanya di lipatan pakaiannya menemukan pembakaran tertinggi. Hierarki dengan sungguh-sungguh terungkap dari sosok Allah sang ayah, seperti dari awal, sebagai dari titik referensi. Maria dan Yohanes Pembaptis, yang digambarkan di sampingnya, lebih rendah darinya; juga meningkat, mereka kehilangan simetri stabilnya. Di dalamnya, plastik tidak terkalahkan oleh warna, dan warna tak berujung yang dalam dari warna tidak berubah menjadi intens, pembakaran yang menyala-nyala. Mereka lebih material, mereka tidak menyatu dengan latar belakang. Berikut ini adalah malaikat.

Mereka seperti adik perempuan Mary. Dan warna pada sayap ini memudar dan menjadi lebih hangat. Tapi, seolah-olah untuk menebus aktivitas warna yang melemah, mereka disajikan oleh penyanyi. Keakuratan ekspresi wajah mereka membuat visual penonton, seolah benar-benar dirasakan oleh nada dan transparansi suara nyanyian mereka. Dan yang lebih kuat dan lebih banyak materi adalah penampilan Adam dan Hawa. Ketelanjangan mereka tidak hanya ditunjukkan, tetapi disajikan dalam semua bukti. Mereka berdiri tegak, cembung nyata. Kita melihat bagaimana kulit menjadi merah muda di lutut dan tangan Adam, bagaimana bentuk Hawa bulat. Dengan demikian, tingkat atas altar terungkap sebagai hierarki realitas, luar biasa dalam perubahannya yang berurutan. Tingkat yang lebih rendah, mewakili penyembahan anak domba, ditentukan dalam nada yang berbeda dan kontras dengan bagian atas.

Bersinar, tampak sangat besar, memanjang dari latar depan, di mana struktur setiap bunga dapat dilihat, hingga tak terbatas, di mana vertikal ramping dari pohon cemara dan gereja bergantian secara berurutan. Tingkat ini memiliki fitur panorama. Para pahlawannya tidak muncul sebagai realitas tunggal, tetapi sebagai bagian dari banyak orang: para klerus dan pertapa, para nabi dan rasul, para martir dan istri suci, berkumpul dalam prosesi dari seluruh bumi. Dalam keheningan atau bernyanyi, mereka mengelilingi domba suci – simbol misi pengorbanan Kristus.

Sebelum kita melewati komunitas-komunitas mereka yang khidmat, dengan segala keindahannya, bentangan bumi dan surgawi terbuka, dan bentang alam mengambil makna yang menarik dan baru – lebih dari sekadar pemandangan yang jauh, ia ditransformasikan menjadi semacam perwujudan alam semesta. Tingkat yang lebih rendah mewakili aspek realitas yang berbeda dari tingkat atas, namun keduanya merupakan kesatuan. Dalam kombinasi dengan spasial dari “Adorasi,” warna pakaian ayah-dewa menyala lebih dalam. Pada saat yang sama, sosok mulianya tidak menekan lingkungan – ia bangkit, seolah memancarkan dari dirinya sendiri awal dari keindahan dan kenyataan, ia memahkotai dan merangkul segalanya. Dan sebagai pusat keseimbangan, sebagai titik yang melengkapi seluruh konstruksi komposisi, mahkota kerawang yang berharga berkilauan di bawah sosoknya, berwarna-warni dengan semua warna yang mungkin. Sangat mudah untuk melihat prinsip-prinsip miniatur abad 20-an di Ghent Altar,

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)