Kanselir Rolen Madonna – Jan van Eyck

Kanselir Rolen Madonna   Jan van Eyck

Informasi dokumenter pertama tentang foto ini berasal dari tahun 1778. Itu tidak ditandatangani, tetapi sebagian besar ahli sepakat bahwa penulisnya, tentu saja, adalah Jan van Eyck. Karya itu menghadirkan penonton Kanselir Burgundi Nicholas Rolen, yang dengan penuh hormat membungkuk di hadapan Madonna dan Anak. Pada 1408, Rolen memasuki dinas John the Fearless, Duke of Burgundy, dan pada 1422, putra John Philip the Good, yang mewarisi ayahnya, menjadikan Rolen Kanselir.

Rolen memegang jabatan ini selama 40 tahun, selama waktu itu dia menjadi sangat kaya. Dia menginvestasikan banyak uang dalam konstruksi. Rolen mendukung para pelukis – di kota asalnya, Oton, ia adalah seorang pelindung terkenal. Sekarang kota ini terletak di wilayah Perancis, dan pada masa itu adalah bagian dari Kadipaten Burgundy. Kemungkinan besar, Kanselir memesan gambar yang dipermasalahkan untuk makam keluarga otons Rolenov pada 1431. Menurut versi lain, ia mempresentasikannya ke Katedral setempat.

Van Eyck menggunakan gambar orang-orang nyata dalam karya-karyanya, menunjukkan kepada dunia contoh potret pertama. Dan akan lebih tepat untuk menyebut lukisan ini sebagai potret kanselir berkuasa dari pengadilan burgundy Nicholas Rolen, meskipun gambar itu juga berisi Madonna dan Kristus Anak. Kanselir Rolen menoleh ke Madonna, kedua sosok itu berada pada tingkat yang hampir sama dan ukuran yang hampir sama. Gerakan Bayi diarahkan ke Rolen. Mereka diwakili sebagai mitra yang akrab satu sama lain, dan oleh karena itu perhatian di antara mereka didistribusikan secara merata. Ini menunjukkan sikap baru seniman terhadap manusia, pemahaman baru tentang tempatnya di dunia.

Meskipun postur yang tertahan dan tangan yang terlipat dengan penuh doa membuat sosok Rolen terkendali, ini tidak menghalangi artis untuk mencapai kebenaran hidup yang luar biasa dan integritas gambar. Di belakang Madonna dan Kanselir, di balik kolom jasper dan agate yang diukir, pemandangannya terlihat. Dengan pita, sebuah sungai melengkung ke arah cakrawala. Kapal dan tongkang berlayar di atas air mencuci pulau dan pantai berhutan. Pegunungan kebiruan menutup cakrawala. Di tepi sungai adalah kota besar. Di jalan-jalannya yang sempit orang-orang berlarian dengan pakaian berwarna-warni. Setiap detail lanskapnya unik, semuanya berbicara tentang sikap antusias seniman terhadap dunia. Gambarnya sangat benar sehingga pemirsa merasa seolah-olah berada di kota ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)